My hijab journey - Part 1

Desember 12, 2016

12.12 di penghujung weekend panjang, sendirian di lantai 2 kosan ke-3 (semenjak tinggal di Jakarta). Yang lain masih di jalan mungkin, sepulang dari ngetrip atau mudik. Sepi ya ? Sepi dong hehe. Nggak juga sih, ada suara heksos bergemuruh :')

Jadi sebenernya udah lama saya pengen menuangkan setetes dua tetes cerita tentang salah satu bagian di kehidupan yang baru seumur jagung rebus ini. Banyak sih cerita-cerita di luaran sana yang hebat-hebat, inspiratif, medianya kece macem infografis vlog manequinchallenge apalah apalah, aku mah apa. Tapi, bayi kembarpun kisah hidupnya beda, jadi nggak ada ruginya ya cerita. Kalo rugi cari modal lagi hehe. Intinya jangan pernah takut, malu, bosen buat berbagi something good. Jangan isinya cuma ngeluh-ngeluh nggak jelas di medsos (oke, ini nasehatin diri sendiri). Atau lagi jaman-jamannya panas-panasin sayur penganut keimanan yang lain dengan mengorek keburukan demi keburukan, jangan lupakan keindahan-keindahan yang ada dalam kepercayaan dan keimanan sendiri. 

Indah, terasa indah. Indah dewi pertiwi. Yang namanya indah pasti perempuan, kalo ada yang laki bisa lapor saya, saya cuma penasaran aja cerita orang tuanya yang ngasih nama, hehe. Dan yang indah biasanya sih terlindungi, untouchable, contohnya waktu milih-milih bros di eli*za*beth kan ada tuh yang dipajang di luar biasanya yang biasa-biasa aja kualitasnya, "cantiknya" kurang, atau stok lama udah agak-agak karatan atau luntur sepuhannya. Terus ada yang ditaro di dalem etalase kaca, cantik-cantik masya Allah, mihil mihiiil.... Bukibuk harus pegangan tangan suami kalo lewat ya, yang jomblo pegang dompet erat-erat aja, takut copet. Yang masih cpns kalo uang tukin belum keluar mending ditahan. Yah gitu deh. Intinya apa ya hehe. Mau elizabeth kek, diana, charles, william, yang lebih cantik, yang lebih mahal banyak, yang lebih berkualitas, pasti lebih dijaga.

Jaganya perempuan gimana ? Ya sesuai judul postingan ini dongs, masa saya bahas dijagain "suami" lha wong masih jom......

Ke-oke. Awalnya saya mengenal hijab adalah sejak lahir. soalnya liat mama di rumah hehe. Serius ah. Salah satu tokoh inspiratif saya ya mama. Tentang hijab juga. Alasan bapak milih mama juga katanya dari sekian banyak perempuan di desa, cuma mama yang berhijab. Ciye-ciye. 

Berawal dari TK, kebetulan sekolah saya sekolah islam, jadi di hari-hari normal seragamnya berkerudung. Intermezo dulu deh, istilah yang saya pakai di sini : hijab=seluruh kain yang menutupi aurat wanita terdiri dari 3 komponen (pakaian rumah, khimar/kerudung, jilbab=pakaian atau terusan longgar untuk digunakan di hadapan umum). Istilah-istilah dirangkum dari penjelasan ust. Felix Y. Siauw. Sebenernya banyak pendapat untuk pengertian istilah-istilah itu, feel free untuk mengutip yang mana asal jelas sumbernya ya kan ya kaaan. Kayak nulis skripsi aja.

Lanjut ke TK. Dulu kayaknya masih nggak paham sih berhijab buat perempuan baligh itu sewajib apa. Taunya kalau lagi shalat pake mukena, lagi ngaji pake kerudung baju panjang, lagi lebaran bajunya baru  stelan muslim, yah masih los-polos gitu. Malah kalo pulang ke rumah simbah yang dititipin, biasanya di jalan itu kerudung dibuka dikit, disingkep ke atas tapi masih nemplok di kepala, terus seolah-olah rambutnya panjang kayak barbie -- eh eh, rambutku panjang loooh -- dengan bangganya.

Masuk SD negeri, ya semua pake baju pendek rok pendek. Ada sih 1 adek kelas yang udah pake kerudung. Waktu itu ngaji kitab fiqh sama bapak (kayaknya fiqh wanita, lupa, ada 2 jilid, pokoknya dia diartiin tiap kata tapi artinya arab-dibaca-jawa like "faslun: utawi ikilah pasal") jadi ya udah sedikit lebih ngerti kapan batasan perempuan itu wajib menutup aurat sempurna. Sebenernya udah ngerasa sebel juga sih waktu itu. Ceritanya pindah ke kota, temen-temen cowok itu usil-usil. Suka ngintip-ngintip nggak jelas. Kalo inget ada rautan yang baliknya kaca, itu salah satu senjatanya. Pura-pura jatoh, ngumpet-ngumpet di kolong meja. Atau kalo lagi dapet jatah nyalin rangkuman di papan tulis bisa jadi korban juga. Mengingat badan saya masih pendek (emang sekarang tinggi ?) jadi harus pake bangku, udah deh kalo ada angin dikit dia terbang dengan sendirinya. Kalo ada yang pura-pura pulpennya jatoh, bungkuk dikit udah bisa liat -_- Tapi selalu pake celana pendek sih di dalem, jadi aman. Paling diledek aja "eh kemaren item, sekarang ungu, besok apa ya", abis itu si anak jail langsung dikejar, ditendang, diinjek-injek sampe dengkulnya lecet deh, hehe. SD jarang pake kerudung, paling kalo ada acara tahun baru islam, maulid, syawal, isra' mi'raj. Di rumah atau main nggak pernah pake kerudung. Hmm, kayaknya dulu tomboy juga sih. Suka pake celana jeans pendek, kaos oblong. Punya rok kayaknya cuma satu, itupun harus jeans bahannya. Hobinya sepedaan sama manjat pohon jadiiiii ya gitu. Rambut juga selalu pendek. Biasanya tiap pagi dikucir-kucir cantik sama mama, nyampe sekolah lepas semua balik kayak rambut singa hehe. Dari hal itu mungkin akan lebih simple buat saya kecil kalau seragamnya panjang dan berkerudung, seenggaknya saya nggak rempong sama intipan-intipan nggak jelas, dan kuciran-kuciran rambut yang bikin risih.

Lanjut SMP. di sinilah awal mula timbul kesadaran untuk berhijab baik di sekolah maupun di luar rumah. Awalnya karena pengiritan juga sih haha. Soalnya pelajaran agama wajib berkerudung, jadi bikin bajunya cukup satu jenis aja, panjang semua, hehe. Di pertengahan SMP mulai baligh, mengalami perubahan-perubahan. Tapi waktu itu lepas-pasang-lepas-pasang sih.

Kenapa lepas pasang ? Lanjut besok lagi deh, panjang juga ceritanya, sudah malam, ikan bobo. Besok ngantor, ada ayyamul bidh juga loh, hehe. 

Okaiii, sekian dulu, salam.




You Might Also Like

0 komentar

I N S T A F E E D

Comments

Followers