Curhat Session

My see-saw-like life

Januari 30, 2016

Halo blog, cuap-cuap dikit ya, udah lama dianggurin..

00.16 dan mata ini belum mau merem. Sekarang weekend, biasanya tidur cepet, bangun subuh lanjut tidur lagi, gitu aja sampe tiba-tiba udah senen lagi hehe. Pergantian status dari mahasiswa jadi pegawai magang cukup membuat tatanan aktivitas keseharian saya berubah. Coba ditelisik ya untuk hari kerja, dari bangun pagi: sebelum subuh udah mulai "gupruk" nyiapin kostum yang biasanya waktu kuliah dulu nggak pernah pusing. Jadi sekarang baru paham inilah enaknya kuliah pake seragam. Sekarang mau ke kantor pake mikir mau ber-outfit apa haha. Cewek, muslimah, bisa dipastikan "tetekbengek" nya 3-4 kali lipat lebih banyak dari laki-laki. Waktu dandan touch-up pun demikian, kadang nggak sempet sarapan cuma gara-gara ritual yang satu itu. Ah gampang sarapan mah bisa di kantin, makan siang di kantin, makan malem beli di jalan.  Bahkan, itu magic com sampe kering debuan nggak pernah dipake buat masak nasi. Paling pol pake pemanggang roti elektrik. Frekuensi ke dapur bisa dihitung jari, maksimal bikin mie, atau pancake ala-ala. Poin pertama, magang membuat saya jauh dari dapur, it's heartbreaking though :'(

Selanjutnya mau-berangkat-kerja-naik-apa juga patut direncanakan. Sering naik transjakarta, kadang nge-grab. Lalulintas jakarta yang sulit diprediksi juga nggak jarang membuat saya joging pake kostum ngantor pagi-pagi, mulai dari halte sampe parkiran tempat absen. Pernah udah lari kualitas marathon tapi tetep telat juga, tiba-tiba merasa bersalah sama prestasi lari 12 menit untuk 2,4 km. Di tengah pelarian itu, saya menyadari bahwa "aseli, lemakmu kudu dikurangi". Okelah gampang, besok kita senam. Belum selesai di berangkat kerja, pulang kerja pun seyogyanya ditentukan secara bijak. Salah-salah bisa menua di jalan :') Kangen momen ngebut-dikit-pake-motor jaman SMA, jarak rumah ke sekolah sama lah kurang lebih kayak jarak kosan ke kantor sekarang. Bedanya cuma di waktu tempuh, dulu berani berangkat 10 menit sebelum bel masuk, sekarang minimal harus 6 kali lebih awal. Poin ke dua, waktu pertumbuhan saya banyak habis di jalanan. Bijak-bijaknya diri ini mau ngapain di perjalanan, bayar utang tidur kek, ngaji kek, dzikir kek, ngobrol kek, atau merancang masa depan, tsaaah :p

Ada yang bikin kepikiran terus, dan susah dicari kapan waktu yang pas, yaituuu "nyuci". Harus terampil lah sama yang satu ini. Yang biasanya ngerasa sepet banget kalo udah liat keranjang cucian hampir penuh, sekarang mah, bodo amat :")))) Iya, pura-pura nggak peduli, abis itu tibalah saatnya mencuci, baju kotor udah dua gunung, dan saya menyesali semuanya. Betapa tidak, baju kerja cuma pantes dipake sekali, belum baju tidur, baju keluar, main, shopping, pengajian, wiiis lengkap. Poin ketiga, sesempit apapun waktu luang, baju harus tetep ada, bersih, dan rapi. Nggak cuma baju deh, apapun harus tetap dalam kondisi baik dan normal.

Intinya, hidup itu mirip "njot-njotan". Mau memberatkan satu sisi, sisi yang lain jadi terlempar. Ingin mendapatkan satu hal, yang lain harus siap dikorbankan. Dangkal tapi dalam. Sepele tapi memberatkan. Sederhana tapi menyulitkan. Kalau mau seimbang, harus pintar-pintar membagi beban. Lalalala selamat malam :D



I N S T A F E E D

Comments

Followers