Belajar jadi "ibu"

Oktober 07, 2014

Pengen corat-coret dan akhirnya menerbitkan lagi blog ini setelah dilakukan sedikit "pembersihan" hehe.
Lama nggak nulis di sini, banyak sekali hal yang terjadi, banyak perubahan, contohnya si bungsu yang sekarang sudah besar. Kebetulan saya sedang idle di rumah, menunggu masa-masa mahasiswa tingkat akhir, oh nooo oh yes. Dan kebetulan lainnya adalah pulang kampung kali ini tanpa ketemu orang tua karena mereka sedang melaksanakan rukun islam yang ke-5 insya Allah. 

Terhitung sejak tanggal 1 Oktober, saya "ngancani" adek di rumah. Sungguh memang beralasan kuat ungkapan baginda rasul "ibumu, kemudian ibumu, kemudian ibumu, lalu ayahmu". Hidup mandiri di ibukota sudah terbukti bisa dilalui dan raga ini sudah terbiasa. Tapi beberapa hari melakukan tugas-tugas yang biasa dikerjakan mama membuat saya menimbang kembali. Mama how did you do all of this tiring things everyday ?  

Mulai dari bangunin adek yang super susah sampai kadang jadi gondok sendiri. Nyiapin sarapan padahal mata masih lengket, sudah selesai disiapkan si adek belum tentu mau makan, termasuk saya waktu masih sekolah dulu. Harus dipukul duru baru mau nyentuh sendok padahal nasi sudah disiapkan, kadang nyelonong gitu aja pamit langsung tancap gas. Akhirnya mama menyiasati dengan roti bakar dan teh manis. Subhanallah maafkan anak wedokmu Ma. Belum lagi si bungsu yang kalo makan harus disuapin, jadi sambil nyuapin sambil siap-siap ke kantor, kalau sarapan adek nggak habis baru mama makan.

Beres-beres rumah. Meskipun rumah di kompleks ini nggak seluas rumah-rumah yang punya halaman dan pekarangan, tapi tetep aja kerasa capeknya. Nyapu ngepel, merapihkan barang-barang yang setiap saat bisa berantakan lagi, karena satu-satunya yang disiplin (menempatkan barang di tempat semula) di rumah ini cuma bapak. 

Nyuci. Entah itu nyuci baju, nyuci piring dan peralatan setelah masak (asli malesin nih).  Dulu cuma goreng telor  cuci teflon 1 biji doang malesnya nggak ketulungan. Sekarang mau nggak mau masaknya komplit sayur lauk, jadi yang dikotorin juga banyak. Ngomong-ngomong masak juga jadi agenda wajib beberapa hari ini, soalnya adek satu ini nggak suka makanan warteg yang rasanya "micin", ini semua karena di rumah mama nggak pernah masak pake penyedap. Pake mikir lagi besok masak apa, besoknya lagi apa, karena adek juga makannya pilih-pilih, duh deeek. Kadang bikin lama belanja di warung, lama mikirnya -_-" Pantesan sepulang ngantor mama suka stok sayuran/bahan makanan langsung banyak, sampe motornya dicantolin kresek sana-sini. Belum selesai, masih ada jemuran dan setrikaan yang numpuk. Biasanya tumpukannya nyaingin gunung. Herannya mama betah banget nggak mau minta bantuan mbak-mbak lagi. 

Hal-hal lain yang nggak boleh lupa, seperti buang sampah, angkat jemuran, bersihin kamar mandi, panasin kendaraan, tutup korden, kunci pintu/jendela, nyalain lampu. Dan tentunya kerjaan dari kampus nun jauh sana masih ada aja yang belum kelar. Di samping itu, isu belajar kompre pun sepertinya memang hanya isu. Belum lagi persiapan topik skripsi yang sampe sekarang masih di awang-awang sana.

Diingat-ingat lagi, semasa saya SMA dulu, mama ini ya kerja, ya ngurus rumah, ya kuliah juga. Tapi beliau nggak pernah ngeluh, paling-paling ngomel hehe. Yang paling menentang mama kuliah lagi sebenernya ya saya. Karena kuliahnya jauh, di Surakarta. Sabtu-Minggu yang biasanya khusus dari mama buat keluarga jadi sementara nggak bisa dirasakan, saya juga jadi repot-repot nyiapin makan buat keluarga, makanya saya nolak dengan keras. Tapi besarnya tolakan saya, tidak sebesar tekad mama yang masih semangat menuntut ilmu. Rutinitasnya tiap jumat malam ya belajar dan nugas, jam 2 pagi berangkat ke terminal. Kuliah sabtu minggu, sambil ngekost di belakang kampus. Minggu malam pulang, senin paginya ngantor lagi, jadi ibu rumah tangga lagi. Diam-diam malamnya kerap dihiasi tesis. Dan 2 tahun lalu pun lulus dengan predikat cumlaude (tapi nggak bisa jadi saksi wisudanya)Ah, SUPERB!

Jadi ini rasanya, so I just wanna say let me take after you, mom! <3
source : deviantart





You Might Also Like

0 komentar

I N S T A G R A M

Comments

Followers