Kuliah

Desember 09, 2012


Akhirnya setelah nengok keadaan blog ini yang udah ditumbuhin sarang laba-laba, sekarang saya putuskan untuk nuliiiiis! Yeaaaaaa.


Lama nggak curhat-curhat, kali ini mau nyeritain kalo saya udah kuliah, hehehehe, udah tingkat 2 alias semester 3. Udah setrip 2 di pangkat. Udah makan asam manisnya jadi perantau, anak kos, anak sekolah kedinasan, anak gembala, anakku bukan anakmu, stop.

Intinya tuh, ada beberapa hal, dari yang penting sampai yang penting banget, mau saya beberkan sehingga tidak lagi tabu dan layak untuk diperbincangkan, berkaitan dengan kehidupan setelah saya kuliah di ibu kota yang katanya lebih kejam dari ibu kalian. Let's check!

Nge-kost


Semenjak di Jakarta, udah 1x pindah kos. Jadi, dulu waktu pertama dateng ke sini bertepatan dengan daftar ulang, belom tau kosan yang mana, karena kosannya boleh nitip ke kakak rohis. Begitu sampe nih, jam 7 pagi, nggak ada tempat bernaung, akhirnya Mama nyuruh saya langsung daftar ulang TANPA MANDI ATAUPUN CUCI MUKA. Parahnya sore harinya kita difoto buat "badge" selama 4 tahun ke depan. JUJUR kowe !

Cuma ngandelin ganti baju, itupun nggak ganti, melainkan didobel yah toloooong. Udah sampe sini aja nyeritain daftar ulang, karena setelah itu kejadiannya adalah ketemu sama si............

Trus, sorenya saya baru ke kosan yang pertama. Lantai 2, lumayan lebar, perabotan lengkap, mendukung sama barang bawaan saya yang se-toko itu. Dari sikat baju sampe tv, lengkaaaaaaap.

Hari pertama dateng : "okeee.."

Waktu malemnya : "gerah deh ih~~ "

Keesokan siangnya : "neraka ya niiiiiiih !!!!"


Sampai akhirnya dibeliin kipas gede, teteeeep aja anginnya panas. Dan yang nggak kalah panas, di bawah kosan ada mas-mas yang selalu nongkrong sampe pagi. Kalo ngobrol PELAN BANGET, ketawanya KAYAK NGGAK ADA SUARANYA. You know what I mean. Belom lagi kalo dangdutan, dan tengah malem suka pipis di got! Saya nggak ngintip loh, ciyuuuuus.

Intinya, annoying! Terutama yang namanya *sa**pu***tra. Masa tiap ketemu:

"eh, JULEHA mau ke mana.."

"pakde, tolong ya itu Juleha cepet dibikinin baksonya, saya nggak mau dia nunggu lama"

"pakde, pakde, baksonya Juleha jangan dikasih sambel ya, saya nggak mau Juleha sakit perut"...

GUE SAKIT PERUT LIAT TINGKAH LO !

OKe, atas alasan itu, akhirnya saya putuskan pindah kosan dari PUSSY KOST ke CANTIQUE KOST. Seenggaknya di sini lebih adem, lebih luas, dan kamar mandi terserah mau pake sampe pintu copot juga, terserah. Dan ada 1 temen yang sekelas di tingkat 1-L, inisialnya 3 huruf, huruf pertama N, kedua U, ketiga R. Sebut saja NUR. ehehehehe. 1 lagi nih kelebihannya, kekeurangan sinyal ! Tapi lumayan fatal kalo sms baru nyampe sehari-dua hari kemudian. Ditelfon orang rumah selalu "tut tut tut", atau enggak dijawab sama mbak operator yang sok kenal "nomor yg anda tuju di luar jangkauan".

Yang penting, di sini nggak pake bersih-bersih, udah bersih sendiri. Bisa masak kalo udah ngeri liat makanan berlemak bersanten berminyak di warteg. Bisa minum air dingin, dan tivi nya luamayan bening. Tapi sekarang tivi "gue" yang dikerubutin lalet!

Ngampus

Ini dia tujuan pertama dan utama dateng ke ibukota. Sebenernya ada tujuan lain sih. Dulu pernah berandai-andai "kalo ngampus di Jakarta lebih gampang ketemu GIGI ya.." udah gitu doang, nggak ada niat ke STIS, belum tau STIS juga, haha.

Yang udah dirasain nih sampe sekarang, beda banget antara tingkat 1 & tingkat 2. Perlu distabilo garis bawah, bold italic, zoom in zoom out. 

Bedanya apaaaa ?

Pertama, waktu tingkat 1, dateng modal jempol. Duduk, minimal baris ke-3. Sebelahan sama cunguk-cunguk ituuuuu mulu. Glewehan alias guyonan ngalor ngidul, mbuh nggak ngerti yang dibilang dosen apa. Kecuali waktu matkul yang bener-bener muter otak se syaraf-syarafnya. Tapi di semester 2 matkul nya hampir semua matkul dongeng dan hafalan, alhasil ? Beeeeeeuh. Tiap weekend keluar jalan, dan pasti makan. Another "penyebab kegendutan" detected. Yang paling kebangetan adalaaaah, nggak belajar. Asli parah yang satu ini. Apalagi waktu dapet message..




"God. Gue bener nggak sih sekolah di sini ???" Astaghfirullah.. Galau nya keliatan deh waktu itu. Apalagi setelah UTS pertama. Terjadi sebuah peristiwa yang "jleb". Wali kelas negur, kalau nilai saya ada yang "eheheh". Dan beliau ngasi nasehat " seandainya kalian ada yang sampai ke- *biiiiiiip* di semester ini, itu bukan berarti kalian bodoh, mungkin karena memang tidak cocok". "Dulu, anak temen saya ada yang sengaja keluar karena dia nggak betah, dan akhirnya diterima di FK."

IGEO MWOYA!!! Istiqomah, benar-benar diuji. Dalam keadaan yang labil, sentuh sedikit satu sisi, sisi yang lain dipastikan goyah. Wasyukurillah, Allah masih mengijinkan saya berjuang di sini.


Manusia selalu melupakan, manusia harus selalu diingatkan.

Sekarang tingkat 2. Pressure nya meeeen. Pertama, saya masuk KS. Kedua, di semester 3 ini ada 10 matkul. 5 diantaranya adalah inti. Bermodalkan BISMILLAH, saya melangkah.

Kemaren barusan UTS, daaaaaaaan








sakit.

OK, ini adalah warming-up. Don't be sad, surely Allah with us..

Makan


Kalo nggak di kantin kampus, di warteg, atau masak. Karena deket pasar jadi tinggal belanja deeeeeh. Kecil tapi lengkap, mau nyari jam tangan, sayuran, daleman juga ada.. Dulu waktu masih di kost lama, selalu ke warteg, nyedian cemilan cemilan karena nggak ada dapur, dan itu berimbas sama berat badan yang naik TUJUH KILO! Asli nih seumur hidup, baru pertama ini dibilang gendut sama orang-orang. Kemudian saya flashback....


"woooy panggil aku gendut dooooooong"

"ngeeek, liat tuh pantat tepos gitu minta dipanggil gendut!"

"hiiiiiiiks :'( " 


Dan permintaan saya sepertinya sudah dikabulkan, itu cepet banget kejadiannya, cuma 1-2 bulan langsung naik segitu banyak. Cincin yang dikasih Mama sampe nggak muat lagi. 

Setelah dipikir-pikir, pola makan emang beda banget. Jaman sekolah dulu, tiap mau makan, harus dipukul dulu sama Bapak. Itupun makannya di deket jendela, sambil dibuang sesuap demi sesuap. Yang gendut ayam tetangga. Olahraga. Hal yang susah banget dilakuin di sini. Nggak susah sih, MALES. Lemak di mana-mana deh, pfffft. Beruntunglah tau K-pop, lagunya bikin goyang-goyang. Lumayan goyang perut dikit-dikit, hee. 

Nyuci

Hal yang nggak pernah dikerjain waktu di rumah nih. Tugas di rumah banyak, kecuali satu ini, nyuci. Dari mulai nyapu, cuci piring, nyalain lampu, tutup korden, angkat jemuran angkat barbel angkatan laut udara timur tenggara............

Tapi suka liatin Mama nyuci, learn from her. Gimana cara mencuci yang baik, dan benar, dan yang penting adalah suci. Suci sucanti. 

Ada laundry, tapi cuma sekali dua kali, kalo cucian berat, ujian berat, dan hujan berat. Dari pengalaman, beberapa kemungkinan yang terjadi ketika laundry a.l. warna luntur, kelunturan, bau deterjen doang, atau bau pewangi kebangetan. Dan hasil nyuci sendiri selama setahun lebih adalaaaaah lengan atas yang berotot .


Main

Ini niiiiih yang dikangenin setelah naik tingkat. Huuuuuuuuuuhuh. 


Fenomena yang umum juga saya alami. Grupis grupis romantis bersama 3 chingudeul yang alhamdulillah senasib sepenanggungan. Dalam hal apa ? Hanya Tuhan, kami, dan dinding kamar kost yang tau. Eheeeeeh. 


Mereka adalah.....

Enung 
Di mana kami bertemu ? Jauuuuuh sebelum keterima di kampus biru. Ceritanya saat itu saya ikut-ikutan bimbel-bimbel buat kampus sebelah. Eh, sekelas, eh keterima, eh daftar ulang. Abis itu nggak ketemu selama ospek. Eh ternyata sekelas, fyuuuuuuuh. Haha pis nung!

Bebet
Ketemu bebet di rumah sakit waktu tes kesehatan. Tapi waktu itu saya lagi not in the mood, perut mual karena puasa ngelebihin 15 jam, dan bener-bener kerasa lempar sana lempar sini, daftar ulang di A, besoknya tes kesehatan di B. Capek. Jadiiiiiii, nggak sempet ngobrol ya Bet ya! Hahahaha. Tapi jangan sedyiiih, kita sempet tukeran nomer.

Nono
Baru kenal Nono di kelas 1-L. Duduk sebelahan. Kan saya nggak pernah belajar pake AC. Tapi di kelas baru, dingin parah. Ngantuk, nguap-nguap sampe nangis, dan di sebelah saya ternyata ngantuk juga. Jadi lirik-lirikan, mehehehe. 

Entah gimana awalnya, jadi kita ke mana-mana berempat. Kita K-popers. So what. Jadi kalo ngomong suka nggak bisa lupa daratan. "anyeooong, eottoke, gamsahamnida, gomawo, jeongmal, jinja" dan segala tetek bengeknya nggak jarang keluar dari mulut manis kami. Sampe anak kelas panggil kami "hey cincaaah". Mungkin anak-anak asli Korea juga nggak akan sehebring itu. Mehehehe.

Jalan bareng, makan bareng, nonton bareng, bobo bareng, udah kami jalani. Dan ketika pajamas party kelakuan yang "masya Allah", tidak bisa terhindarkan. Beberapa bukti ada di leptop ajaib saya. Jadi semua aib-aib kalian ada di sini anak muda, dari yang visual sampe audiovisual pun ada, haaaaaaha. 

Officially miss that moment, girls!

Tapi-tapi. Ketika ada hal yang berkurang pasti ada saja hal lain yang bertambah. Apa itu ? Mungkin waktu bermain kurang, tapi Alhamdulillah di sini banyak orang-orang baik. Orang-orang shaleh/ah, hebat dan cenderung super. Mulai kumpul-kumpul bareng mereka di berbagai kesempatan. Semoga membawa kebaikan di diri ini yang Masya Allah mungkin sudah banyak tau tapi masih saja bandel. Hehe.


TID

Apa itu ? Kalo nggak salah tunjangan ikatan dinas. Hee. Pokoknya itu fulus, yang lumayan, jualan lotre seharian yang hadiahnya mayoritas ager-ager juga nggak akan dapet segitu.  Membantu sih, terutama buat anak-anak taat yang nggak mau nyusahin orang tua, kayak gue beberapa temen yang lain. 

Asli lumayan, saking lumayannya kalo si ID ini belum turun, semua tingkat ngeluh-ngeluh di socmed, setok mie instan dipertebal. 

Dari ID ini bisa beli baju lebaran sendiri, ngobatin jerawat dan beli gitar, mayaaaan kan.
Pokonya kalo udah waktunya turun, siap-siap ketemu ranger biru di trans, mall, toko buku, tempat makan, daaan lokalisasi tempat lainnya.

Pulang Kampung


Ini yang paling paling paliiiiing pertama dirasain sebagai anak Mama & Bapak. Perbincangan Bapak sama tetangga:

"Mas Kiki udah berangkat Semarang, Pak ?"

"sampun pakde... Wingi sonten.."

"Haha, ngerasakna ditinggal anak siki.."

Kemudian dalam hati ini........... "Berarti Bapak ngerasain sesuatu waktu aku pergi ya". Who knows :)

Yang sekarang jadi kebiasaan setelah 4x ngerasain pulang.. Selalu dijemput, biasa sih. Tapi pernah nih Bapak udah jemput, eeeeeh Mama jemput juga, padahal udah di rumah :P Inget waktu pertama kali pulang, turun dari kereta, cium tangan & sun Mama rasanya tuuuuh "nyeeees" tiba-tiba darah kerasa ngalir ke muka, terus ada sesuatu yang nyumbat tenggorokan sampe susah ngomong. 

Pulangnya pasti naik dari stasiun awal yang lebih jauh dari rumah. Dan selalu dianter Bapak, Mama plus Dongsaeng / adek. Alibi si adek pengen nonton kereta, siapa yang tau kalo dia pengen nganter mbaknya sambil dadah-dadah. Mehehe. Buktinya... Waktu kereta mau berangkat, selalu mereka bertiga nganter sampe tempat duduk. Terus ditarohin barang-barang bawaannya. Terus salim cipika cipiki di tengah jalan lewat, sampe orang-orang nggak tega mau interupsi atau sekedar bilang "permisi", hehehehe. Pas udah "tong teng teng tong, ting tong tong teng" baru deh mereka turun. 

Abis itu hape di tas bunyi "meseeeejiiii" :

"nis, ngadep jendela" 

Dan, saya dadah-dadah sampe muka orang di sebelah kesampluk-sampluk. Mehehehe. Belom lagi adegan adek yang sok-sokan kaya film India, ngikutin kereta sambil lari kecil-kecil tempo 1/8 terus berhenti sambil pasang muka lemes. Selalu bikin pengen balik. 


Keep in Touch

Gimana kalo pengen pulang banget, tapi nggak bisa ? Gimana kalo bete banyak masalah nggak ada tempat ngeluh ? Gimana kalo manja-manja kumat tapi nggak ada yang bisa dipake manja-manjaan ? 

Jangan sedih jangan gundah. Ada sms dan telfon. Gimana kalo sinyalnya ngajak gulat ? Jangan bimbang, ada social media.

Untung Mama nggak gaptek-gaptek amat. Beliau diem-diem ngecek fb. Tiba-tiba komen foto atau status padahal nggak ditag ataupun dimensyen. Kesimpulan : "seorang ibu menjadi kepo kala anaknya jauh".

Yang lumayan menghibur itu kalo udah skype-an. Ngeliat muka orang-orang rumah, dengerin mereka ngomong satu-satu, se-random apapun omongannya, nggak pernah gagal bikin mood jadi top level.


Okeeeeeeeeeh, sekian dulu, curhat-curhatnya. Annyeong!

You Might Also Like

0 komentar

I N S T A G R A M

Comments

Followers