Campus Life

Kuliah

Desember 09, 2012


Akhirnya setelah nengok keadaan blog ini yang udah ditumbuhin sarang laba-laba, sekarang saya putuskan untuk nuliiiiis! Yeaaaaaa.


Lama nggak curhat-curhat, kali ini mau nyeritain kalo saya udah kuliah, hehehehe, udah tingkat 2 alias semester 3. Udah setrip 2 di pangkat. Udah makan asam manisnya jadi perantau, anak kos, anak sekolah kedinasan, anak gembala, anakku bukan anakmu, stop.

Intinya tuh, ada beberapa hal, dari yang penting sampai yang penting banget, mau saya beberkan sehingga tidak lagi tabu dan layak untuk diperbincangkan, berkaitan dengan kehidupan setelah saya kuliah di ibu kota yang katanya lebih kejam dari ibu kalian. Let's check!

Nge-kost


Semenjak di Jakarta, udah 1x pindah kos. Jadi, dulu waktu pertama dateng ke sini bertepatan dengan daftar ulang, belom tau kosan yang mana, karena kosannya boleh nitip ke kakak rohis. Begitu sampe nih, jam 7 pagi, nggak ada tempat bernaung, akhirnya Mama nyuruh saya langsung daftar ulang TANPA MANDI ATAUPUN CUCI MUKA. Parahnya sore harinya kita difoto buat "badge" selama 4 tahun ke depan. JUJUR kowe !

Cuma ngandelin ganti baju, itupun nggak ganti, melainkan didobel yah toloooong. Udah sampe sini aja nyeritain daftar ulang, karena setelah itu kejadiannya adalah ketemu sama si............

Trus, sorenya saya baru ke kosan yang pertama. Lantai 2, lumayan lebar, perabotan lengkap, mendukung sama barang bawaan saya yang se-toko itu. Dari sikat baju sampe tv, lengkaaaaaaap.

Hari pertama dateng : "okeee.."

Waktu malemnya : "gerah deh ih~~ "

Keesokan siangnya : "neraka ya niiiiiiih !!!!"


Sampai akhirnya dibeliin kipas gede, teteeeep aja anginnya panas. Dan yang nggak kalah panas, di bawah kosan ada mas-mas yang selalu nongkrong sampe pagi. Kalo ngobrol PELAN BANGET, ketawanya KAYAK NGGAK ADA SUARANYA. You know what I mean. Belom lagi kalo dangdutan, dan tengah malem suka pipis di got! Saya nggak ngintip loh, ciyuuuuus.

Intinya, annoying! Terutama yang namanya *sa**pu***tra. Masa tiap ketemu:

"eh, JULEHA mau ke mana.."

"pakde, tolong ya itu Juleha cepet dibikinin baksonya, saya nggak mau dia nunggu lama"

"pakde, pakde, baksonya Juleha jangan dikasih sambel ya, saya nggak mau Juleha sakit perut"...

GUE SAKIT PERUT LIAT TINGKAH LO !

OKe, atas alasan itu, akhirnya saya putuskan pindah kosan dari PUSSY KOST ke CANTIQUE KOST. Seenggaknya di sini lebih adem, lebih luas, dan kamar mandi terserah mau pake sampe pintu copot juga, terserah. Dan ada 1 temen yang sekelas di tingkat 1-L, inisialnya 3 huruf, huruf pertama N, kedua U, ketiga R. Sebut saja NUR. ehehehehe. 1 lagi nih kelebihannya, kekeurangan sinyal ! Tapi lumayan fatal kalo sms baru nyampe sehari-dua hari kemudian. Ditelfon orang rumah selalu "tut tut tut", atau enggak dijawab sama mbak operator yang sok kenal "nomor yg anda tuju di luar jangkauan".

Yang penting, di sini nggak pake bersih-bersih, udah bersih sendiri. Bisa masak kalo udah ngeri liat makanan berlemak bersanten berminyak di warteg. Bisa minum air dingin, dan tivi nya luamayan bening. Tapi sekarang tivi "gue" yang dikerubutin lalet!

Ngampus

Ini dia tujuan pertama dan utama dateng ke ibukota. Sebenernya ada tujuan lain sih. Dulu pernah berandai-andai "kalo ngampus di Jakarta lebih gampang ketemu GIGI ya.." udah gitu doang, nggak ada niat ke STIS, belum tau STIS juga, haha.

Yang udah dirasain nih sampe sekarang, beda banget antara tingkat 1 & tingkat 2. Perlu distabilo garis bawah, bold italic, zoom in zoom out. 

Bedanya apaaaa ?

Pertama, waktu tingkat 1, dateng modal jempol. Duduk, minimal baris ke-3. Sebelahan sama cunguk-cunguk ituuuuu mulu. Glewehan alias guyonan ngalor ngidul, mbuh nggak ngerti yang dibilang dosen apa. Kecuali waktu matkul yang bener-bener muter otak se syaraf-syarafnya. Tapi di semester 2 matkul nya hampir semua matkul dongeng dan hafalan, alhasil ? Beeeeeeuh. Tiap weekend keluar jalan, dan pasti makan. Another "penyebab kegendutan" detected. Yang paling kebangetan adalaaaah, nggak belajar. Asli parah yang satu ini. Apalagi waktu dapet message..




"God. Gue bener nggak sih sekolah di sini ???" Astaghfirullah.. Galau nya keliatan deh waktu itu. Apalagi setelah UTS pertama. Terjadi sebuah peristiwa yang "jleb". Wali kelas negur, kalau nilai saya ada yang "eheheh". Dan beliau ngasi nasehat " seandainya kalian ada yang sampai ke- *biiiiiiip* di semester ini, itu bukan berarti kalian bodoh, mungkin karena memang tidak cocok". "Dulu, anak temen saya ada yang sengaja keluar karena dia nggak betah, dan akhirnya diterima di FK."

IGEO MWOYA!!! Istiqomah, benar-benar diuji. Dalam keadaan yang labil, sentuh sedikit satu sisi, sisi yang lain dipastikan goyah. Wasyukurillah, Allah masih mengijinkan saya berjuang di sini.


Manusia selalu melupakan, manusia harus selalu diingatkan.

Sekarang tingkat 2. Pressure nya meeeen. Pertama, saya masuk KS. Kedua, di semester 3 ini ada 10 matkul. 5 diantaranya adalah inti. Bermodalkan BISMILLAH, saya melangkah.

Kemaren barusan UTS, daaaaaaaan








sakit.

OK, ini adalah warming-up. Don't be sad, surely Allah with us..

Makan


Kalo nggak di kantin kampus, di warteg, atau masak. Karena deket pasar jadi tinggal belanja deeeeeh. Kecil tapi lengkap, mau nyari jam tangan, sayuran, daleman juga ada.. Dulu waktu masih di kost lama, selalu ke warteg, nyedian cemilan cemilan karena nggak ada dapur, dan itu berimbas sama berat badan yang naik TUJUH KILO! Asli nih seumur hidup, baru pertama ini dibilang gendut sama orang-orang. Kemudian saya flashback....


"woooy panggil aku gendut dooooooong"

"ngeeek, liat tuh pantat tepos gitu minta dipanggil gendut!"

"hiiiiiiiks :'( " 


Dan permintaan saya sepertinya sudah dikabulkan, itu cepet banget kejadiannya, cuma 1-2 bulan langsung naik segitu banyak. Cincin yang dikasih Mama sampe nggak muat lagi. 

Setelah dipikir-pikir, pola makan emang beda banget. Jaman sekolah dulu, tiap mau makan, harus dipukul dulu sama Bapak. Itupun makannya di deket jendela, sambil dibuang sesuap demi sesuap. Yang gendut ayam tetangga. Olahraga. Hal yang susah banget dilakuin di sini. Nggak susah sih, MALES. Lemak di mana-mana deh, pfffft. Beruntunglah tau K-pop, lagunya bikin goyang-goyang. Lumayan goyang perut dikit-dikit, hee. 

Nyuci

Hal yang nggak pernah dikerjain waktu di rumah nih. Tugas di rumah banyak, kecuali satu ini, nyuci. Dari mulai nyapu, cuci piring, nyalain lampu, tutup korden, angkat jemuran angkat barbel angkatan laut udara timur tenggara............

Tapi suka liatin Mama nyuci, learn from her. Gimana cara mencuci yang baik, dan benar, dan yang penting adalah suci. Suci sucanti. 

Ada laundry, tapi cuma sekali dua kali, kalo cucian berat, ujian berat, dan hujan berat. Dari pengalaman, beberapa kemungkinan yang terjadi ketika laundry a.l. warna luntur, kelunturan, bau deterjen doang, atau bau pewangi kebangetan. Dan hasil nyuci sendiri selama setahun lebih adalaaaaah lengan atas yang berotot .


Main

Ini niiiiih yang dikangenin setelah naik tingkat. Huuuuuuuuuuhuh. 


Fenomena yang umum juga saya alami. Grupis grupis romantis bersama 3 chingudeul yang alhamdulillah senasib sepenanggungan. Dalam hal apa ? Hanya Tuhan, kami, dan dinding kamar kost yang tau. Eheeeeeh. 


Mereka adalah.....

Enung 
Di mana kami bertemu ? Jauuuuuh sebelum keterima di kampus biru. Ceritanya saat itu saya ikut-ikutan bimbel-bimbel buat kampus sebelah. Eh, sekelas, eh keterima, eh daftar ulang. Abis itu nggak ketemu selama ospek. Eh ternyata sekelas, fyuuuuuuuh. Haha pis nung!

Bebet
Ketemu bebet di rumah sakit waktu tes kesehatan. Tapi waktu itu saya lagi not in the mood, perut mual karena puasa ngelebihin 15 jam, dan bener-bener kerasa lempar sana lempar sini, daftar ulang di A, besoknya tes kesehatan di B. Capek. Jadiiiiiii, nggak sempet ngobrol ya Bet ya! Hahahaha. Tapi jangan sedyiiih, kita sempet tukeran nomer.

Nono
Baru kenal Nono di kelas 1-L. Duduk sebelahan. Kan saya nggak pernah belajar pake AC. Tapi di kelas baru, dingin parah. Ngantuk, nguap-nguap sampe nangis, dan di sebelah saya ternyata ngantuk juga. Jadi lirik-lirikan, mehehehe. 

Entah gimana awalnya, jadi kita ke mana-mana berempat. Kita K-popers. So what. Jadi kalo ngomong suka nggak bisa lupa daratan. "anyeooong, eottoke, gamsahamnida, gomawo, jeongmal, jinja" dan segala tetek bengeknya nggak jarang keluar dari mulut manis kami. Sampe anak kelas panggil kami "hey cincaaah". Mungkin anak-anak asli Korea juga nggak akan sehebring itu. Mehehehe.

Jalan bareng, makan bareng, nonton bareng, bobo bareng, udah kami jalani. Dan ketika pajamas party kelakuan yang "masya Allah", tidak bisa terhindarkan. Beberapa bukti ada di leptop ajaib saya. Jadi semua aib-aib kalian ada di sini anak muda, dari yang visual sampe audiovisual pun ada, haaaaaaha. 

Officially miss that moment, girls!

Tapi-tapi. Ketika ada hal yang berkurang pasti ada saja hal lain yang bertambah. Apa itu ? Mungkin waktu bermain kurang, tapi Alhamdulillah di sini banyak orang-orang baik. Orang-orang shaleh/ah, hebat dan cenderung super. Mulai kumpul-kumpul bareng mereka di berbagai kesempatan. Semoga membawa kebaikan di diri ini yang Masya Allah mungkin sudah banyak tau tapi masih saja bandel. Hehe.


TID

Apa itu ? Kalo nggak salah tunjangan ikatan dinas. Hee. Pokoknya itu fulus, yang lumayan, jualan lotre seharian yang hadiahnya mayoritas ager-ager juga nggak akan dapet segitu.  Membantu sih, terutama buat anak-anak taat yang nggak mau nyusahin orang tua, kayak gue beberapa temen yang lain. 

Asli lumayan, saking lumayannya kalo si ID ini belum turun, semua tingkat ngeluh-ngeluh di socmed, setok mie instan dipertebal. 

Dari ID ini bisa beli baju lebaran sendiri, ngobatin jerawat dan beli gitar, mayaaaan kan.
Pokonya kalo udah waktunya turun, siap-siap ketemu ranger biru di trans, mall, toko buku, tempat makan, daaan lokalisasi tempat lainnya.

Pulang Kampung


Ini yang paling paling paliiiiing pertama dirasain sebagai anak Mama & Bapak. Perbincangan Bapak sama tetangga:

"Mas Kiki udah berangkat Semarang, Pak ?"

"sampun pakde... Wingi sonten.."

"Haha, ngerasakna ditinggal anak siki.."

Kemudian dalam hati ini........... "Berarti Bapak ngerasain sesuatu waktu aku pergi ya". Who knows :)

Yang sekarang jadi kebiasaan setelah 4x ngerasain pulang.. Selalu dijemput, biasa sih. Tapi pernah nih Bapak udah jemput, eeeeeh Mama jemput juga, padahal udah di rumah :P Inget waktu pertama kali pulang, turun dari kereta, cium tangan & sun Mama rasanya tuuuuh "nyeeees" tiba-tiba darah kerasa ngalir ke muka, terus ada sesuatu yang nyumbat tenggorokan sampe susah ngomong. 

Pulangnya pasti naik dari stasiun awal yang lebih jauh dari rumah. Dan selalu dianter Bapak, Mama plus Dongsaeng / adek. Alibi si adek pengen nonton kereta, siapa yang tau kalo dia pengen nganter mbaknya sambil dadah-dadah. Mehehe. Buktinya... Waktu kereta mau berangkat, selalu mereka bertiga nganter sampe tempat duduk. Terus ditarohin barang-barang bawaannya. Terus salim cipika cipiki di tengah jalan lewat, sampe orang-orang nggak tega mau interupsi atau sekedar bilang "permisi", hehehehe. Pas udah "tong teng teng tong, ting tong tong teng" baru deh mereka turun. 

Abis itu hape di tas bunyi "meseeeejiiii" :

"nis, ngadep jendela" 

Dan, saya dadah-dadah sampe muka orang di sebelah kesampluk-sampluk. Mehehehe. Belom lagi adegan adek yang sok-sokan kaya film India, ngikutin kereta sambil lari kecil-kecil tempo 1/8 terus berhenti sambil pasang muka lemes. Selalu bikin pengen balik. 


Keep in Touch

Gimana kalo pengen pulang banget, tapi nggak bisa ? Gimana kalo bete banyak masalah nggak ada tempat ngeluh ? Gimana kalo manja-manja kumat tapi nggak ada yang bisa dipake manja-manjaan ? 

Jangan sedih jangan gundah. Ada sms dan telfon. Gimana kalo sinyalnya ngajak gulat ? Jangan bimbang, ada social media.

Untung Mama nggak gaptek-gaptek amat. Beliau diem-diem ngecek fb. Tiba-tiba komen foto atau status padahal nggak ditag ataupun dimensyen. Kesimpulan : "seorang ibu menjadi kepo kala anaknya jauh".

Yang lumayan menghibur itu kalo udah skype-an. Ngeliat muka orang-orang rumah, dengerin mereka ngomong satu-satu, se-random apapun omongannya, nggak pernah gagal bikin mood jadi top level.


Okeeeeeeeeeh, sekian dulu, curhat-curhatnya. Annyeong!

GIGI

Aku dan Aku

September 04, 2012


Peace, Love 'n Respect..
Kalo awalnya udah seperti itu, pasti isinya nggak jauh-jauh dari GIGI, hehe. Udah lumayan telat sih yang mau saya post kali ini. Nggak masalah kan ya, lebih baik telat dari pada nggak telat tidak sama sekali. Jadi, waktu bulan Ramadhan kemaren, mereka merilis album religi yang ke.... emmm.. (lupa). Judulnya "Aku dan Aku". Secara resmi dirilis tanggal 31 Juli di sebuah gedung di Jakarta bersama anak-anak dari Yayasan Rumah Yatim. GIGI emang bekerja sama dengan yayasan tersebut, mereka mengalokasikan sekian persen hasil penjualan album ke Rumah Yatim. Makanya di MV Cintailah Mereka juga nyeritain anak yatim..

Kebetulan kemaren dapet kesempatan nonton konferensi pers nya, plus aksi panggung bawain beberapa lagu. 


Waktu dateng ke sana gabung sama wartawan-wartawan gituuu, nyimak ucapan demi ucapan soal album terbaru GIGI, tapi kebanyakan malah mlongo ngeliat 4 bapak-bapak ini, sampe nggak inget apa yang mereka omongin, huehehe.


Karena di sana isinya kamera guwede guwedeee, jadi harus nyempil-nyempil, dan resiko ketubruk-tubruk, ujung-unjungnya berdiri ngumpet di belakang bapak samoth. Merhatiin punggungnya, qiqiqiqi. Ngeliatin outfit-nya dari ujung rambut sampe ujung kaki. Dan mata sempet berhenti waktu nyampe bokongnya. Hueheh. Soalnya ada tools yang buat mic gitu dinamain "SAMOTH", biar nggak ketuker kali ya, lucu :P

Ada satu obrolan yang lucu. Kurang lebih kayak gini.

Wartawan : "berapa sih keuntungan yang didapat dengan bekerja sama dengan Rumah Yatim"
Samoth     : "yang jelas nggak cuma untung dunia, tapi juga akherat. kalo masalah duit, bapak ini yang lebih      tau (nunjuk pihak rumah yatim kayaknya), tapi kalo keuntungan akherat nya belum tau soalnya saya belum calling Allah"

Ngeeeeeeeeeek, Pak Haji ini ancen...


Selesai pers nya, abis itu langsung menuju ke panggung, kalo nggak salah bawain 5 lagu. Nonton bareng anak-anak yatim, nyanyi nyanyi dari kursi penonton bareng mereka juga, rasanyaaaa something sekali :) Sempet terharu pas lagu cintailah mereka. Dan ini kali pertama saya nonton perform Aku & Aku (single terbarunya) secara live. Lebih menarik sih daripada dengerin sepotong-sepotong di tipi. Karena single ini juga jadi OST. PPT 6, tapi cuma di bagian closing nya doang, nggak tau deh kenapa. Malahan yang jadi OST utama itu lagu Lailatul Qadar, itu lagu dari jaman kapaaan.

source:google
Daaan, acarapun selesai, kerasanya bentaaaar banget. Biasa nonton yang outdoor puluhan lagu, sampe dengkul lemes, eh ini cuma 5 lagu, di dalem gedung pula. Tapi cucok sih berhubung lagi puasa dan belum shalat Ashar juga. Akhirnya shalat di masjid deket situ. Pas udah selesai, eeeeh ternyata yang jadi imam itu adalah si drummer, bang Hendy, aaaaaaaaaaak! Heol~ Ramah banget si abang :)


Album Aku & Aku ini ada dua lagu baru, "Aku dan Aku", "Mutiara Yang Hilang", dan  lima lagu lama "Cintailah Mereka", "Pemimpin Dari Sorga", "Restu Cintamu", "Amnesia", "KaruniaMu".

Payahnya saya belum megang albumnya sampe sekarang, kekekekeke. Kita kasih MV, lirik, sama behind the scene nya aja ya :P

GIGI- Aku dan Aku

Mengapa ku selalu mengatur
Mengatur yang telah teratur
Apakah ku merasa hina
Jika Dia telah mengaturnya
Hanya aku dan hanya aku

Selalu saja ku merasa yang benar
Selalu saja ku menentukan semua
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Haruskah selalu ku yang terdengar
Haruskah selalu ku yang terlihat
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Jika saja ku memaksakan
Yang terjadi hanya angkara
Hanya aku dan hanya aku

Selalu saja ku merasa yang benar
Selalu saja ku menentukan semua
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Haruskah selalu ku yang terdengar
Haruskah selalu ku yang terlihat
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Selalu saja ku merasa yang benar
Selalu saja ku menentukan semua
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Haruskah selalu ku yang terdengar
Haruskah selalu ku yang terlihat
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Selalu saja ku merasa yang benar
Selalu saja ku menentukan semua
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia

Haruskah selalu ku yang terdengar
Haruskah selalu ku yang terlihat
Tak pernah merasa Dia menentukan
Hanyalah Dia, hanyalah Dia


Yang bikin beda di sini itu adalaaaah, rambut. Rambut mereka garang bangets di sini~ Dan lagi-lagi mereka nggak pake jubah-jubah meskipun ini lagu religi, mereka malah pake kostum dan dandanan yang berani. Tapi di mata saya, mereka ini tetep religius ala mereka masing-masing :) Dan toleransi mereka sangat besar, soal agama sekalipun. Budjana yang berkeyakinan Hindhu tetep mau mengubah beberapa lagu-lagu religi Islam, dan tetep mau ikut tour ngabuburit jauh-jauh, naik bus pula. Dan ketiga personel lainnya yang Islam pun, nggak keberatan dengan kehadiran Budjana. "yaiyalah, nyari gitaris kaya elu, susah kali, Budj!" celetuk Armand :P






C.N.Blue

Sekilas Info : CNBLUE

Mei 28, 2012

Heyhooo, dua bulan ini CNBLUE vakum. Dan sempet ada stage perpisahan di stasiun2 tv, ada juga BOICE day, semacem fan meeting gitu yang sengaja diadain sebelum mereka lenyap sementara. Ngapain sih ? Ternyata masing2 mereka punya agenda sendiri2.

CNBLUE goodbye stage, menang MnetCountdown! di stage terakhir sebelum pada sibuk masing2


Minhyuk taking a role at "My Husband Got A Family"


Uri Minhyuk~ie berperan sebagai Cha Se Kwang di sini. Bukan peran utama sih kayaknya. Tapi pas nonton part2nya dia di beberapa episode cukup "penting" juga, soalnya ada adegan dia bareng pemeran utama cewek yang lumayan "penting". Apa itu ? Yaaah, pokoknya one of the important part di k-drama :P


Minhyuk udah pernah main layar lebar bareng si gitaris Jonghyun di film High Fly. Di film itu dia jadi tipe2 drummer imut yg gampang dibutakan oleh makanan, hahah. Selain itu main juga di Heartstrings bareng si vokalis Yonghwa, nggak jauh beda, perannya di sini juga nggak lepas dari makanan. Bedanya, di Heartstrings ada bagian dia fallin in love sama peran antagonis. Gayanya yang lucu, acak-acakan tapi imuuut biyangeeets. Apalagi pas ngomong "eonnie!" ih pengen bungkus bawa pulang :P

Back to Cha Se Kwang, ada sebuah adegan di mana dia pose melambaikan tangan tapi cuma 3 jari yang keliatan, lainnya kelipet. Dan ini berimbas pada saat BOICE day, semua member CNBLUE bahkan penonton, niruin pose tangan Cha Se Kwang ini, muahahah!


Dan ternyata respon netizen ke drama ini lumayan tinggi, tinggi banget malah. Idealnya, k-drama dibilang ngehits itu kalo rating nyampe 20%. Itu udah bagus lhoh. Nah My Husband Got A Family ini nyampe 33,...%

Jungshin chingu being a model

Tau lah, dari keempat member. Siapa yang paling cantik ? Siapa yang kakinya paling panjang ? Siapa yang rambutnya melambai2 kalo kena angin ? Siapa yang ngalahin cewek2 BOICE, sampe mereka iri. Ya uri Jungshin~ie !!

Nggak heran deh kalo dia dilirik brand2 tertentu disuruh lenggak lenggok di catwalk dan pemotretan majalah sana sini.




Jonghyun start his tv drama debut in "A Gentleman's Dignity"


Berperan sebagai Colin. Sumpah, dibanding waktu awal debut, bedaaaaa banget. He's grown well :'). Malah nyaingin Lee Minho sekarang, hahah! Sebelumnya Jonghyun main bareng Minhyuk di layar lebar. Pernah deh di sebuah talkshow gitu Jonghyun oppa ditanya "Jungshin modeling, Yong & Minhyuk main drama, terus kamu ngapain dong ?" Saat itu dia cuma bilang "di CNBLUE kami masih banyak kekurangan di sana-sini, jadi saya butuh waktu lebih untuk latihan, nggak punya waktu untuk kerja yang lain2". And, NOW he's proving that the burning guitarfreak also has an activity outside CNBLUE. Success lah oppa yang super jeniuuuuus :D




Yong~ is working hard for CNBLUE's material

Daaaan, uri leader oppa, Yonghwa, lagi berjuang banget nyiapin materi yang bagus dan sesuai style CNBLUE. Istilahnya liburan, tapi dituntut menghasilkan sesuatu juga. Tapi selain berjuang buat CNBLUE, dia juga ngangkat si penyanyi solo "Juniel". Dibikinin lagu, ditemenin nyanyi, daaaaan ditampilin biceps nya Yong di MVnya, hoho.

Juniel ft Yonghwa - Fool (MV)


Begitu nonton ini MV, kaget. Yong bener2 mature banget. Gaya rambut yang bikin tulang rahangnya semakin keliatan, kulitnya yang tiba2 jadi "tan" gitu, ditambah biceps nya yang entah muncul sejak kapan. 


Lagunya asik sih, lumayan, recommended lah :)


Terakhir saya baca postingan tetangganya Yong di Busan, kampung halamannnya. Konon dia lagi di rumah orang tuanya nih.

=======================================================================

Yonghwa is still in Busan. Today(May.26) he was spotted in an open car on the street without sunglasses, also at Doosil swimming pool.

"Today(May.26) I saw Yonghwa!!" (from DC JYH gall)

I live in Busan, same apartment with Yonghwa's parents.
It seemed he got his vacation from his company and came to Busan.
I was waiting for elevator, a tall and good looking guy told me 'Annyeong".
So I saw him, and he was Jung Yonghwa...

It was 4:35pm this afternoon. His parents were taking package delivery at the lobby.
Yonghwa was standing by himself doing nothing, and said to me hi.
I wanted to take photo, but I couldn't. The elevator came, so I took the elevator.
He didn't take the same elevator with me.
Jung Yonghwa is absolutely handsome. But he is too thin, and he is very tall.

Yonghwa was with his parents at the lobby of ground floor. He was wearing a walker? shoes with a little bit of heel.
He was tramping around. I saw his face when he said hi to me. He was much slimmer and much taller than photos.
He said 'Annyeong' to me first, I was surprised and said 'Annyeonghaseyo' to him.

He was wearing blue jean shirt and wide half lengh pants.
It wasn't basketball pants, just ordinary pants which men wear.
He wasn't wearing sunglasses or cap.
His hair seemed to be dyed, brown color, and skin color was just normal. (fans asked how his tanned skin was)

He was much different from on TV, he looked taller, 180cm seemed correct. His face looked slim and definitely he has big eyes.
I hope his company feed him better...

Credit to the owner.
 

p/s: still no news dear.i know most of us miss yonghwa, jonghyun, minhyuk n jungshin so much. so, let's stick together boice. Yonghwa, eat a lot please~

=============================================================================================

Beberapa waktu terakhir, A Gentleman's Dignity tayang di tv barengan sama My Husband Got A Family. Anak-anak aktif ngetwit dari akun @CNBLUE_4.

JongHyun






Jungsin




Yonghwa


foto ini tuh kayaknya diambil dari rumah Yonghwa, soalnya dormnya CNBLUE nggak sebagus ini. Mungkin Yong emg basicnya udah kaya, dari kalangan berada :P

Minhyuk


Yaaaak, sekian caw!

C.N.Blue

Ear Fun Attack

Mei 18, 2012

Annyeong~

Blog.. It has been so loooong. Ceritanya abis UTS nih, terus ternyata 3rd mini korean album nya CNBLUE udah dateng, yeaaaaa :D Earfun judulnya, sebenernya udah sebulan lebih ditunggu-tunggu. Dan sebenernya udah punya lagu-lagunya dari download, tapi sebenernya (lagi) saya kepengen punya yang asli. Nah sebenernya gak mau panjang-panjang komentar, langsung saja ini isi albumnya mari dijabarkan.

EAR FUN the 3rd mini album


Tampilannya futuristic, tapi model tetep sama kayak album first step. Kayak buku, tapi begitu dibukaaaa, emang ada bukunya :P Photobook maksudnya.. hehe. Pokonya mereka di sini manly buangets. Dewasa.  










Ada 6 track, semuanya new single kecuali In My Head diambil dari single Jepang mereka. Dan di sini mereka bebas dari influence Maroon 5, Bon Jovi, Jason Mraz dan lain-lain yang orang sering bilang. Emang sih, dari semua lagu, setelah saya dengerin bener2 beda. Tapi biarlah CNBLUE finding it's soul. Asik semua sih di kuping, bener sesuai judulnya. Awalnya aneh, waktu denger jawaban kuis tebak-tebakan judul album yang diadain FnC music. Saya jawab unfear, eh ternyata ear fun. Lucu di kuping :P Overall, they're truly rookieeeeees ! 






 Hey You, Still in Love, Dream Boy, Rock n' Roll, Run, In My Head. Semua recommended buat didengerin. Waktu seneng coba Rock n' Roll. Waktu galau, sedih, gak punya duit, gak punya semangat, coba Run. Susah bangun ? Pasang In My Head & Rock 'n Roll jadi nada alarm :P Not kidding lho..


Jadi totalnya ada 2 album yang saya punya dari sekian banyak yang mereka rilis. Udah ya udaaaah, puas ya puaaaas, nggak usah beli2 lagi yah nis. *dalem ati* Baru kali ini beli langsung dr Korea, daaaaaaan udah cukup obat ngilernya jangan sampe ketagihan >,<




-all photos captured by me

GIGI

GIGI 18+ belated birthday

April 14, 2012

Peace, Love and Respect !!! Lama nggak ngucapin kalimat ini :P Terlalu lama berkutat dengan musisi-musisi kulit putih berbahasa hangul. Sekarang mau share aja, mengenai event GIGI yang pertama kali saya ikuti di Jakarta. Yeeee, keprok keprok nya manaaaaah ? *abaikan*

Sebelumnya nih, sebelum saya lupa, hehehe, terimakasih khususon mas Lukman gigikita Jakarta yang sedang getol jadi manajer band bernama OCEAN yang makin menggeliat, halah. Gomawoooo for taking care of me dari berangkat sampai pulang lagi :)

Lalalalala oooo wo uwo uwooo..

GIGI akhirnya sampai ke 18tahun lhoh, bukan umur yang singkat untuk ukuran band di Indonesia. Dan, seperti janji mereka yang pernah dilontarkan sebelumnya, tahun ini akan ada perayaan kecil-kecilan, nggak seperti waktu "sweet seventeen" (jujur kalo ngomongin ini keinget jaman-jaman berkorban cari sekolah). Trus apa dong acaranya ? Yuk mare simak cyiiin.

Campus Life

Getting Ready !

Maret 18, 2012

Haaaaaah. Nggak kerasa udah 6 bulan di sini, di ibu kota, orang bilang lebih kejam dari ibu tiri, orang bilang bukan Jakarta kalo nggak macet, daaaaaan hal-hal lain yang nggak ada di tempat kelahiran saya.

Pola hidup sedikit berubah, layaknya anak kos lainnya. Nyuci baju, nyuci piring, cari makan, bersih-bersih kamar, semua dilakuin sen-di-ri. Memang hidup di sini mandiri, tapi dituntut bisa kerjasama juga sama temen-temen entah itu di kos atau di kampus, karena emang begitulah caranya kalo mau bertahan.

Ternyata Jakarta seperti ini, menurut kacamata saya sih, nggak beda-beda amat sama kehidupan di kota saya sebelumnya. Cuma yang bedain itu di sini banyak hiburan, lebih gampang transportasi, dan fasilitas umum lainnya. Masalah macet-pun nggak terlalu berpengaruh, dengan sendirinya pasti jadi kebiasaan kalau mau jalan jam sekian harus sudah siap jam sekian. Naik angkot atau antre busway berlama-lama pun nggak terlalu masalah. Intinya, semua akan normal kalau kita "enjoy". 


Sempet kepikiran "aku kan dr cilacap sendirian, gmn ceritanya nanti di sana barengan sama temen-temen dr seluruh wilayah Indonesia ?". Jawabannya "it's okay". Di sini ada himpunan mahasiswa daerah, kalo kangen ngomong ngapak tinggal koling mereka, ikut kumpul-kumpul, atau acara "himada" yang pasti ada walaupun cuma dalam kegiatan-kegiatan penting aja. Justru keberagaman di sini yang buat ilmu jadi tambah, terutama "ilmu berteman", mengenal berbagai macam orang dengan beragam karakter itu juga ilmu kan.. Hehe. Masalah-masalah pasti ada, tapi semua itu pasti berujung pada pendewasaan. Menjadi bijak atau berusaha menjadi bijak, kembali ke diri saya sendiri, ingin ditempatkan di tempat yang seperti apa di lingkungan baru ini. Kasarnya, image seperti apa akan terbentuk, jati diri yang bagaimana yang akan ditemukan. It's all up to me. 

Perubahan jelas ada, dan yang paling saya rasakan adalah berat badan. Terhitung sejak lulus SMA massa tubuh saya ini naik sekitar 6-7 kg. Lucu, waktu saya inget dulu kurus, kering, item, diejekin sama bapak, susah makan, kalau makan harus diomelin dulu. Sekarang ? Hahahaha. Bersyukur, mungkin itu yang pas untuk ukuran tubuh saya sekarang. Saat saya pulang sesekali, orang di rumah, tetangga, saudara, komentarnya pasti nggak jauh-jauh dari "gendutan, ayem, berisi, gede, dan kawan-kawannya". Alhamdulillah.. Cuma, kayaknya sekarang kurang olahraga.

Pola belajar, saya pikir memang harus benar-benar dirubah, nggak kaya SMA lagi. Jujur, saya menyesali waktu saya beberapa bulan terakhir. Nggak sungguh-sungguh, kadang males, hari-hari biasa nggak belajar, belajar kalo mau kuis/ujian. Dan hasilnya, sempet galau banget banget banget, karena nilai UTS ada yang jelek bgt. Dan itu mata kuliah inti, ancaman DO terus terngiang-ngiang di kepala saya tiap belajar/ketemu dosen mata kuliah ini. Nangis, fisik maupun batin, kayaknya pernah saya alami. Bersyukur mama dan bapak selalu terasa di sisi saya, walaupun sebenarnya mereka jauh di sana. Nasihat-nasihat mama paling mengena, setiap kata yang dia lontarkan di telfon itu selalu punya arti. Sampai suatu saat saya sedang merasa benar-benar down, ketika mama bilang satu kata, cuma satu kata "semangat", air mata meleleh. Dan nggak jarang saya cuma bisa diem dengerin kata-kata mama di telfon, bukan apa-apa, karena saya benar-benar nggak sanggup untuk ngomong se-katapun. Miannhae omma. Di tengah perjalanan, saya melihat kejadian ini adalah teguran. Genjot sekuat tenaga di UAS, walaupun di pertengahan genjotan tetep galau, karena ngerasa nggak bisa ngerjain soal-soal, nggak teliti, dan adaaaa aja yang bisa digalaukan. Dan di saat-saat seperti ini, lagi-lagi orang tua saya (alhamdulillah) selalu dan selalu ngasih dorongan. Mama sering kirim sms atau telfon yang isinya kalimat-kalimat yang sampai sekarang masih saya inget. Tentunya dengan gaya bicara mama, yang jujur mulut saya nggak sanggup bersuara utk merespon kalimat-kalimatnya.

"Saat kamu bersedih, maka bersabar dan shalat lah."

"Tidak ada yang sulit dengan belajar, dan tidak ada yang mudah tanpa belajar."

"Semua makhluk di dunia ini adalah ciptaan-NYA, begitupun hati seseorang adalah milik-NYA, dan yang bisa mengubah hati seseorang hanyalah DIA. Memohonlah kepada Allah, niscaya Dia akan ubah hati orang tersebut."

Sempet berpikir gak akan pulang kampung waktu libur kemaren, gara-gara takut kena remidi dan sebagainya. Tapi pada akhirnya pulang juga, hehe. Saat di rumah pun tetep kepikiran, takut. Yang saya bisa lakukan saat itu cuma berdoa sambil tawakal. Terharu  banget waktu denger ucapan bapak yang tetep dukung saya kalau seandainya hal yang sangat pait terjadi. Tiap hari nunggu jarkom nilai, tiap hari bapak nanyain gimana hasilnya. Sampai pada akhirnya beberapa hari yang lalu pengumuman IP. Puncak ke"deg-degan", menutupi rasa takut dengan mengucapkan "exciting!". Bukan cuma pengumuman IP, tapi menentukan lanjut atau tidaknya di semester 2. Dan dari pengalaman yang sudah-sudah pasti ada mahasiswa/i yang kena DO. Alhamdulillah, kali ini benar-benar bersyukur. Allah masih memberi kesempatan untuk berusaha di semester selanjutnya. Tapi sedih, tau beberapa temen ada yang terhenti langkahnya. Keep spirit kawan, yakinlah sukses menunggumu di ujung jalan yang lain :')



Dan besok pagi, perjuangan kembali dimulai. Bersiap untuk semester 2. Harus bisa belajar dari pengalaman. Inget kata-kata orang tua. Perhatiin setiap omongan dosen. Nggak boleh sebel sama dosen. Belajar lebih baik lagi, nggak boleh males-malesan kalau mau bertahan. Bismillah.. In the name of Allah, most merciful most gracious. Getting ready for the next fight !!



-this post contains any picts from tumblr.

C.N.Blue

CNBLUE-Still In Love

Maret 16, 2012

Annyeong..

It seems that CNBLUE makin menanjak sekarang. Kemarin mereka baru aja perform di LA, personil-personil makin giat main drama, album & single serta mv juga lancar di Jepang dengan single terakhir "Where You Are", belum lagi konser-konser mereka yang padet keliling Asia ex: Bluestorm, Winter Tour, Fanclub Tour. Saya mendukung kok, tapi dengan cara lain, nonton dvd LP nya, nonton variety shownya, pokoknya yang bau-bau CNBLUE. Dan batin lumayan tersentuh setelah tau kisah nyata mereka dari "0", di program "Bluetory" & "Making The Artist" :')

Setelah mendunia dengan "daridiridaradu" di I'm a Loner, "digidigibopbop" di Love, dan "dipdipdaridu" di Intuition, sekarang uri CNBLUE hadir dengan "stabirabi rapststabira" di .. Of course BOICE bikin world wide trending topic numb #1 di twideeer :D

Lagu ini salah satu single di mini album korea ke-3 berjudul "Ear Fun". Pihak CNBLUE sempet main tebak-tebakan nih sama judul album nya. Semacam ngacak huruf gitu, saya ikutan tapi salah, hahaha :P

Curhat Session

Thanks

Februari 28, 2012

Hari ini, dengan pikiran yang random, hati gundah gulana, jiwa melayang mengembara, saya putuskan untuk pulang ke kota kelahiran.

Bapak, mama, adek, kangeeeeen!
Akhirnya bisa ngeliat kalian lagi, bisa denger suara kalian lagi. Suara bapak tetap bersahaja, suara mama tetap menenangkan jiwa (layaknya di telfon yang hampir setiap hari saya terima), dan suara adek sudah sedikit berubah agaknya, jadi lebih berat, yiaaa you're on the way to be a man dek! hehe.

I N S T A F E E D

Comments

Followers