Something's wrong with the car

Agustus 21, 2011

Hello guys.. Malem ini gua hendak cerita (halah). 

Okay, ceritanya, kemaren sore (hari Sabtu) saya dan keluarga melaksanakan kegiatan rutin yaitu nengok embah. Sebisa mungkin kami selalu meluangkan waktu untuk nengok mereka di saat weekend. Rumah mbah ini terletak di sebuah desa yang jauhnya sekitar 40km dari kota kabupaten, namanya Kawunganten. 

Seperti biasa, nyiapin bekel-bekel buat buka, baju-baju, dll, berangkat. Di tengah jalan, si adek kepengen es buah buat buka. Kita mampir sekalian mompa gerobak kesayangan. Tiba-tiba mama ngomongin STNK yang ternyata bapak lupa nggak bawa. Padahal bulan ramadhan ini lagi ada program "operasi ketupat", macem tilangan gitu lah intinya. Yaudah puterbalik, eh pas mau muter ternyata jalanan rame banget dan bapak nggak sabar, nekat jadinya nggak bawa STNK :P

Gancet part 1
Alhamdulillah perjalanan lancar, lewat hutan, jalan yang alusnya minta ampun, lurusnya nggak ketulungan. Tapi sesuatu terjadi setelah hampir sampe di kota kecamatan. "Loh, loh, dene gase abot, waduh ora gelem mlaku iki", celetuk bapak. Memang saat itu nggajet-nggajet nggak nggenah, saya juga heran. Sampai akhirnya itu mobil tua bener-bener nggak bisa digas. Dan bau kebakar juga. Untungnya berhenti di depan bengkel. Bapak minta bantuan ke montir yang ada di bengkel itu. Kebetulan juga deket sama rumah temen kecil saya pas dulu belom pindah rumah. Mama ngajak mampir ke sana. Saya ngikut.
(flashback) 
Temen saya ini cowok, setaun lebih muda dari saya. Kita main bareng setiap hari. Makan es krim barengan, makan roti barengan, punya baju kembaran. Mandi di kali pun kita sama-sama (bener-bener nggak pake baju waktu itu, hahaha). Dia ini selalu pengen satu sekolah sama saya. Saya ke TK & SD yang jauh banget dari rumah pun dia ikut-ikutan. Sampe akhirnya saya pindah ke kota pas kelas 3 SD, kita nggak pernah ketemu lagi. Tapi ternyata kita satu sekolah lagi di SMA. Saya masih afal mukanya, tapi kayaknya dia yang lupa -,-. Saya pernah negor + tanya, tapi dia nggak ngeh, emang lagi acara ultah sekolah dan ribut gedumbrang-dumbrang suara anak band. Yaudah nggak pernah nyapa lah semenjak itu, huhuw.
(kembali ke cerita)
Saya lagi ngobrol-ngobrol sama orang tuanya si temen kecil, biasa lah pertanyaan umum "lanjut di mana", saya males jawab, dan bapak ibu yang njelasin, hehehe ;p. Eh tiba-tiba anak ini muncul. "nah ini, (biiiiiiip)". Saya cuma bisa salaman sambil senyum-senyum. Abisnya mau ngapain ya, masa mau ngajak mandi bareng lagi kan ndas mungkinsssss. Ibunya bilang kalo dia ini lupa sama saya, huwalaaaah, hiks hiks. Tapi kayaknya sih nggak  lupa, melainkan malu, wkwkwk, keliatan kok ;p. 


Okay, bapak udah balik, dan katanya rem mobil "gancet". Menurut saya ini cukup bahaya. Untung Allah masih bermurah hati, nggak ngasih rem gancet pas posisi nanjak nurun di hutan. Karena betapa mengerikan kalo macet pas di tanjakan. Huhuhuw. Sebenernya juga cukup serius, tapi montir nggak mau nggarap soalnya besoknya hari minggu. Jadi cuma diakalin aja biar bisa jalan sampe rumah mbah. Kata bapak "bisa jalan, tapi jangan keseringan ngerem". Wuot, gimana bisa nyetir tanpa ngerem. Firasat saya nggak enak.

Eh, munduuuuuur !!
Karena sang montir nggak mau benerin, akhirnya bapak mampir ke rumah montir lain. Ndilalah rumahnya masuk ke jalan kecil. Dan kita berhenti di pinggir jalan gede yang letaknya di ujung tanjakan curam, deket rel kereta. Sekali lagi, itu tanjakan bener-bener tinggi. Matiin mesin, dan nggak pake rem handle karena emang takut gancet lagi. Begitu bapak turun, eh, itu mobil tiba-tiba mundur dengan indahnya. Saya, ibu, adek masih di dalem mobil. Wah takutnya saya waktu itu. "ih, ih, mundur mundur, pak bapaaak". "tarik, tarik, rem tangan tarik ma". "aduh, kepriwe kiye, ditarik kepriwe". Tanpa pikir panjang saya langsung buka pintu, loncat !. Si adek masih di dalem, ternyata dia nyelametin es buah yang tadi dibeli (hadeee), terus saya tarik dia keluar. Herannya si mama kok betah gitu di dalem mobil yang lagi mundur di tanjakan curam. zzZZ. Saya yang udah di luar juga bingung mau gimana, nyoba nahan tapi nggak mungkin kuat. Lucunya, begitu turun, si adek langsung ke belakang mobil, posisi nahan gitu. Wkakakaka. Sok pahlawan banget. Langsung lah saya omelin, niat kelindes kali ini bocah. Untung ada mas-mas yang ngakal nyariin ganjel. Huaaaaah. Alhamdulillah berhenti, nggak jadi meluncur. Tangan saya jadi gemeter saat itu, campur aduk antara takut, shock, lucu juga lemes. Ngebayangin ekspresi kita pas lagi ketakutan itu, lucu banget kayaknya. huehee. Akhirnya nggak jadi nemuin montir karena lumayan merusak mood bapak, huahahaha. Alon-alonan lanjutin perjalanan.

Gancet part 2
Hari ini, kita pulang. Sorean kira-kira jam 5 budal dari rumah mbah. Sebelumnya, bapak udah benerin mobilnya di bengkel. Tapi kok firasat saya masih jelek aja. Soalnya bengkel di desa gitu lho. Yaudah bismillah. Benerlah firasat saya, sampe di kuburan tiba-tiba gasnya berat lagi, gancet meneh. Untungnya lagi, udah ngelewatin hutan. Coba kalo macet di sana pas maghrib. Hadeu. Lebaran taun lalu juga macet di kuburan unyu ini lho *bangga*. Karena lumayan deket dari rumah (sebenernya sih masih jauh), jadi manggil bengkel langganan. Dia ini pahlawan banget, kalo ada apa-apa pasti manggilnya bapak ini, dan pasti selalu mau dateng. Padahal tadi itu waktunya buka, akhirnya makan bekel di pinggir jalan. Kebetulan deket masjid juga, jadi bisa maghriban sekalian. Dengan sigap pak montir autodidak ini ngakalin biar bisa jalan sampe rumah. Akhirnya jadi juga, dan sekarang gerobak yang unyu itu sedang dalam perbaikan.  

Sekian diary saya malam ini :P alhamdulillah masih diberi keselamatan dan bisa posting blog :)


You Might Also Like

0 komentar

I N S T A F E E D

Comments

Followers