Ngabuburit ke-8

Agustus 08, 2011

Wassup wassup. Salam PLnR, bradah en sistaaaaah :V

Ceritanya kemaren sore kota tercinta Cilacap didaulat menjadi tuan rumah DjarumCoklat Ngabuburit Tour bersama GIGI. Kita adalah kota ke 3. Kalo nggak salah, udah 3 tahun GIGI nggak mampir ke Cilacap, cuma taun kemaren di Majenang. Ya, seneng lah, nggak jauh-jauh dari rumah, hehehe.

baliho di Jl. S. Parman

Biasanya kan di setiap konser selalu ada GIGIkit@ tuan rumah. NAH, berhubung GIGIkit@ Cilacap BELUM terbentuk (sebenernya banyak anak-anak asal cilacap tapi mereka pada kuliah di kota-kota lain jadi member gigikita luar cilacap) hanya ada 5 ekor yang berunding, salah satunya adalah otaknya. Dan kita memutuskan untuk mengadakan buka bersama dengan GIGIkit@ yang datang nonton. Berapa patungan, apa menunya, di mana tempatnya, beres. 


Selama beberapa tahun terakhir menjadi GIGIkit@, saya belum pernah mendapat kesempatan untuk berfoto atau sekedar berjabat tangan dengan personel GIGI. Ada niatan untuk melancarkan aksi menyambut mereka di penginapan. Tapi setelah pikir-pikir, sepertinya kasihan para musafir ngabuburit itu. Tanggal 5 ngabuburit di Jakarta. Sore tanggal 6 mereka konser di Sukabumi, malamnya langsung capcus ke Cilacap, dan harus makan sahur di warung makan daerah Banjar. Pastilah sangat melelahkan. Dan harus beristirahat menyiapkan konser di Lap. Ex. Batalyon Cilacap tercintah.

muka-muka teler semua :P

Owkay, tidak masalah. Saya mengagumi karya dan pribadi mereka. Bukan foto. Lagi pula saya tidak bisa membayangkan bagaimana jadinya kalau saya bertemu langsung dan berdiri di hadapan mereka. Bisa-bisa saya pink-sun. Ah, that should be so embarassing. Gak gak gak kuwaaat ! Membayangkanpun saya tak sanggup. Bukanlah ide yang baik, bertemu dengan mereka dengan kondisi saya sekarang. Jati diri belum terbentuk, dan ah, pokoknya belum pas timingnya. Hehehehe. Tunggu saja sampai saya menjadi wanita sungguhan (emang siki apaan ?).

Rencana mau berangkat bareng sama anak-anak Jogja / Pwt. Tapi karena ada beberapa hal. Dan salah satunya adalah ada teman saya yang namanya adalah Abenk. Bassist grup band kenamaan SMAN1C, halah. Dia berniat untuk berangkat bersama saya karena takut celong katanya. Yasudah, kita memutuskan untuk bertemu di venue saja. Dan saya berangkat bersama Abenk. Selepas adzan Ashar meluncur ke Lap. Ex. Batalyon. 

Duduk-duduk, salam-salam, ngobrol-ngobrol dengan para teman-teman, lalu kemudian menuju ke barisan penonton paling surga, nemplok pager. Tapi saya cukup kaget ngeliat jaket yang dipake anak kecil, mirip jaket adek saya. Pas saya liat dari atas ke bawah, wah kalo ini sih tidak lain dan tidak bukan adalah adek saya. Dia pake baju GIGI punya saya -_-. Katanya ke sini sama Bapak. Tapi jelas nggak mungkin Bapak ikut unyel-unyelan di tengah edannya penonton.

adek udah nemplok pager duluan 

Jam empat, mulai keluar deh itu artis-artis pendukung, Iwa K, Kiwil, Candil, Bounty (anak Samoth), Budhy Haryono, Otto Omelette, dan Tohpati (unyuuuuh). Lama banget ya mereka perform. 
Sepanjang penampilan mereka yang saya liatin cuma Bounty (hadeuuuh ganteng temen sih kowe bocah) dan Tohpati (ternyata aslinya lebih, ehm) hehehehe. 

Mana nih we want GIGI !!!

Akhirnya sekitar pukul setengah lima barulah GIGI muncul, membawakan mayoritas lagu-lagu religi. Sayangnya saya nggak leluasa banget loncatnya. Soalnya di belakang saya isinya anak-anak teler semua. Heuheuehu. Si Abenk juga gak bisa motion, dia di belakang saya terus. Hahaha. Suwun benk. 
Armand dengan logat khasnya, biasa lah, nyindir-nyindir halus, anak-anak yang pake helm, yang nggak jawab salam, yang mlompong aja, aaaaah, manis banget ini orang. Dia pake kostum putih yang dipake di VC Restu Cinta-MU. Kebetulan sang mentari masih bersinar terang. Dan kostum putih milik Armand tiba-tiba agak nerawang. Wakakakaka. so seksiiiii. 

Pada puncak kericuhan, akhirnya Armand memutuskan untuk nyemprot. Aaaaaaa, bahaya. Kebetulan saya nggak nitipin tas, jadi barang-barang elektronik ada di tas semua. Yah yah yah, basah kan. Huhuhu. Yaudahlah nikmatin aja. Eh, lama-lama anak teler maju-maju ke depan dorong-dorong. Bau minuman, bau rokok bau ketek basah kena air pemadam kebakaran. Iuuuuuwh. Nggak konsen banget kan jadinya. ah, udah nggak leluasa lah pokoknya. mau ambil gambar juga jadi males. Yaudah deh, nyanyi-nnyayi aja sambil loncat kecil, angguk-angguk, goyang-goyang. Dan Abenk menyadarkan saya kalau disitu saya cewek sendiri. Bener juga pas saya tengak-tengok. Kita juga agak misah dari barisan GK. Heuuu. Bodo amat yah, penting nongton. Adek saya apa kabarnya di situ kegencet-gencet saya juga nggak tau, hahahaha. 

They are some pics I had taken. Nggak ada yang bagus, dan males ngedit juga. 

ekspresi nya akang lhoooo jan

bersedia siap yaaaaak

sumpah ya moto akang itu susah sampe ngeblur2
dan dapetnya malah fokus topi polisi

cuma akang yang punya gerakan tangan "set, set setttt"

apa lagi kalo bukan "sahabat"

enek opo Pak ? pala pening ? hendak dicopot ? awkawkawk
O iya, sepanjang show si bapak emang cemberut aja nih, soalnya sound bassnya bermasalah, heuheuehu. Tapi nggak selamanya cemberut sih, contohnya pas beliau pake bass ukulele bawain "sahabat".



Udah yah, selesai. Pas mau balik barulah ketemu sama mamas-mamas yang tadi nggak sempet ketemu di stand, salam-salaman. Dan langsung ajak teman-teman ke alun-alun buat buka bareng. Si Abenk nggak ikut, dan katanya masuk angin. Ahehehehe. Yak, ngumpul lah semua anak-anak Jogja-Semarang-Pwt-Cilacap ama Solo juga mungkin. Nyedian sekitar 50 kotak, perkiraan sih cukup. Tapi ternyata, tim management GIGI beserta teteh (yang ngurusin merchandise) ikutan juga. Whoaaaat ? Nyang boneng aje. Woleeees. Ternyata beneran setelah sholat Maghrib di Masjid Agung mereka dateng, para sesepuh management. Hihihi. Yaudah deh, dengan menu alakadarnya, di tempat alakadarnya, rumput alun-alun Cilacap dilapisi tikar yang boleh minjem. Hehehe. Alhamdulillah, nggak nyangka ya, mereka bersedia ngumpul bareng kita-kita di tempat yang yaaaaaah cukup apa adanya ini. Pak Dhani Pette juga ikutan makan, beliau sempat bertanya "ini ayam atau bebek?" "ayam pak" "oh, saya nggak doyan bebek soalnya, hehehehe".

pak dhani (paling kanan) dengan gaya nyentriknya,
gak menunjukkan sama sekalikalau beliau ini adalah seorang manager
Setelah selesai makan, sampailah pada sesi foto bareng. Huhuuuuuy, langsung pada semangat -,- Pak Dhani jadi artisnya, hihihi. "Tak tunggu lho di fesbuk karo twitter" katanya.

rame bangeeeeet, sangat berkesan :)

GIGIkit@ Purwokerto aja :D

nyentriknya dikau pak, dengan peci, kacamata bongkar pasang, celana pendek, dan sarung
hihihihihi

asli Cilacap kecuali yg berkostum gigikta purwokerto -,-
Yak, selesai sudah acara yang terbilang spontan ini. Tim management pamitan, salaman, sedikit guyonan juga. "Yo yang naik motor ati2 motornya" kata Pak Dhani. 

Seperti itulah yang terjadi kemaren sore-malem. Terimakasih Djarum Coklat, GIGI, crew dan management, teman-teman GIGIkit@ Indonesia. Dan selamat sodara-sodara dari Cilacap mas ardi, mas aar, mba dhea, mba rini, mas ian, mas shandy. Sukseeeees ;)

Keep the Peace, Love 'n Respect ! :D

You Might Also Like

2 komentar

I N S T A G R A M

Comments

Followers