Langsung ke konten utama

Keputusan dengan segala konsekuensinya

Bulan Agustus jadi bulan yang paling produktif untuk saya, tiada hari tanpa posting blog (read : nggak ada kerjaan) kekekekek. Sebenernya masih punya tanggungan mempersiapkan “magradika” dengan segala tetek bengeknya. Apa itu magradika ? Siapa dia ? Apakah tampan ? Sedikit keterangan, magradika punya kepanjangan “masa integrasi pendidikan kampus”. Denger namanya aja saya males. Jadi lebih baik kalo saya memanfaatkan waktu yang ada untuk sering-sering posting blog, untuk beberapa bulan kedepan mungkin akan jarang. Karena ini acara padet banget, dan bakalan lama (konsekuensi 1).

Saya pikir kalo bikin catetan agenda di notebook jadi bikin semangat, tapi tetep aja muales rek. Ada tugas makalah juga yang sampe sekarang tak kunjung kelar. Padahal udah sebulan sejak perintah itu diturunkan. Selain bikin makalah masih harus nyiap-nyiapin peralatan untuk magradika yang lumayan (konsekuensi 2).





Dari sekian peralatan yang tercatat, ada beberapa yang udah saya dapet. Tapi beberapa lainnya saya serahkan kepada kakak tingkat untuk nyariin. Karena di sini susah banget dapetinnya. Misal, tempat makan bening ukuran 11x15. Alalalalah, wuangel banget itu diluru. Baik banget lah emang anak-anak rohis, mau bantuin adek tingkatnya. Sip.

(part curhatan serius)
Sejak memutuskan untuk meninggalkan “kedokteran”, banyak hal yang saya terima. Dukungan, tentangan, saran. Beberapa waktu lalu ketemu sama bu guru di sekolah. Awalnya beliau berkata “aduuuh, gimana sih kok nggak jadi di kedokteran, padahal di sana murah banget loh, banyak banget peminatnya, kirain jadi kos di tempat saya”. Jujur saat mendengar kata-kata macem ini, saya merasa seperti anak yang berada di jalan yang paling salah. (konsekuensi 3). Respon saya pun tak banyak, cuma senyuman, males lah mau kasih alasan-alasan. Pada akhirnya beliau berkata “tapi ya udah kalo emang itu keputusannya, semoga sukses di sana ya”. Untung ada seorang bapak guru yang nimbrung dan mengatakan “statistic bagus loh prospeknya, bisa sekolah gratis yang tinggi sekalian kalo punya prestasi”, bisa aja ya ini pak guru, love you lah.

Inget waktu hari pengumuman. Wualah, senenge pol pas tau diterima, hampir nggak percaya kalo mau jadi calon dokter. Karena pada dasarnya saya nggak pernah bercita-cita jadi dokter. Di kelas 2 SMA cita-cita saya masuk STAN. Dan anti banget sama jurusan kesehatan, karena saya paham, saya takut sama yang bau-bau rumah sakit, orang sakit, apalagi kalo sakitnya yang luka-luka. Tapi ternyata Allah berkenan sedikit memperkenalkan saya di dunia dokter, ora ketang mlebu gedung fakultase. Akhir-akhir ini saya sadar kalo kesenangan saya saat itu adalah mengarah kepada kebanggaan yang dekat dengan kesombongan. Kenapa ? Karena yang pengen jadi dokter itu buanyak banget. Cita-cita semua balita. Apapun mereka lakukan demi jadi seorang dokter. Bahkan saya denger ada yang sampe berani masukin 400jt buat jalur local di sebuah univ negeri ternama. Buset lah, boleh ngeruk di mana duit segitu ya. Kayaknya dibeliin mobil aja udah kinclong banget. Pokoknya bangga lah, padahal saya nggak niat-niat banget. Orang tua pun ikut seneng. Bapak langsung menunaikan nazarnya sujud syukur sekeluarga di mesjid agung malem itu juga. Ibu nyiumin saya, nazar puasa, zakat, dan esoknya ng-aqiqoh saya (ternyata selama ini nyawa saya nggantung di antara langit dan bumi). Yang mereka lakukan ini membuat saya jadi lebih melambung lagi waktu itu. Mereka juga udah setuju banget kalo saya jadi calon dokter, soalnya emang saat itu saya pesimis banget sama tes wawancara di Statistik.

Tapi semua jadi berubah, ternyata saya lolos tahap berikutnya di Statistik. Ya Allah, cobaan lagi. Murung banget lah saya. Tiap ditanya mama, “udah mantep beneran ? kalo udah mantep sih nggak apa-apa”. Saya nggak berani jawab, diajak rembugan aja nggak mau, selalu pura-pura tidur, sampe bapak marah “kowe dijak rembugan kok ora gelem, arep sekolah dewe ? mbiayai dewe ?” jleeeeeeeeb. Jadi maleeees banget ngomongin kuliah. Mbah nelfonin terus, saya juga males jawab. Bangun tidur ditanya, ya mrebes mili jadinya. Kacau banget. Dari keluarga pun responnya beda-beda, tapi yang saya tangkep sih sebenernya sebagian besar dari mereka pengen saya di Statistik. Keputusannya, saya tetep ikut tes selanjutnya, tapi juga tetep daftar ulang.

Di tengah-tengah tes kesahatan, saya seperti sedang disadarkan. Sepertinya ibu mencoba mengingatkan tentang kelemahan saya di bagian mental. Kebetulan tes Statistik selanjutnya adalah tes kesehatan, otomatis di rumah sakit. Merhatiin tangan saya sendiri waktu diambil sample darahnya. “gini ya, kalo jadi dokter, pake suntikan, sih gimana, apa aku berani”. Tahapan tesnya banyak, saya jadi keliling rumah sakit. Pas ngeliat baju-baju operasi yang lagi dijemur, saya jadi tambah deg-degan, hiks. Belum lagi waktu nunggu antrian, ngeliat kakek-kakek sakit pake kursi roda, didorong-dorong ke toilet, aaaaah kayaknya kok aku salah jalur. Ketemu temen-temen lain yang tes juga, mereka mayoritas udah diterima di perguruan tinggi favorit dan rela nglepas kalo misal di Statistik lolos. Lagi-lagi saya dihujani pertanyaan “kenapa nggak ambil dokter”. Pikir saya “kenapa sih, kok kayaknya dokter itu jadi pujaan banget. dipikir jadi dokter itu gampang ?” Mungkin bagi yang lain itu mudah, tapi buat saya yang sedikit tidak punya keberanian ini cukup menyulitkan. Waktu keluar rumah sakit, kebetulan ada ambulance, dan rame-rame di situ. Ternyata ada korban kecelakaan dan kayaknya parah, nggak jadi dimasukin ke IGD. Ibu saya bilang “hih, Masya Allah, kenapa itu ? ssss kayaknya dokternya udah nggak sanggup, hih merinding mama”, wah kayaknya saya emang bener-bener salah jalur, karena saat itu saya juga merinding dan deg-degan (tapi pura-pura penasaran sambil nengok-nengok ambulance). Nggak mungkin saya bilang “iya ih, takut”, karena saat itu belum menegaskan mana yang akan saya ambil, status saya masih calon mahasiswi kedokteran, sepertinya nggak lucu.

Sepulang tes, bapak jadi optimis saya masuk Statistik, karena tes kesehatan dianggapnya enteng. Pikirannya berubah, mending lepas aja dokternya. Dengan mengutarakan alasan-alasannya. Diakhiri dengan kalimat “bapak pengen nduwe anak wedok sing genah, duwe kasil, kerjo opo wae, ben diajeni nang sing lanang. Sesuk sing dadi dokter ben adekmu lanang wae”. Begitu katanya. Ternyata beliau masih punya keinginan, anaknya jadi dokter. Saya jadi memahami pemikirannya, intinya bapak nggak pengen liat saya susah-susah cari kerja. Mbah juga bilang kalo lebih baik di Statistik, walaupun dia juga bilang pengen punya cucu dokter. Karena dokter itu nggak gampang, harus bisa mandiri setelah lulus kuliah nanti. Saya juga semakin sadar kalau sebenarnya saya tidak siap menghadapi ketakutan saya. Dibandingkan ketakutan untuk kuliah di ibu kota yang macet, rasa takut ini lebih besar. Mungkin saya mampu lolos seleksi jadi mahasiswi kedokteran. Tapi “mampu” itu kayaknya sangat sangat tidak cukup. Gimana menjalani prosesnya itu yang penting. Butuh motivasi dan keinginan yang kuat untuk menghilangkan rasa-rasa gentar, sedangkan motivasi jadi dokter, saya nggak punya. Kemampuan bisa diasah, tapi keinginan itu masalah “dalem”. Bersyukurlah kalau kita punya rasa ingin, apapun jadi terlihat “mungkin”. Semua bisa dilakukan asal ada niat itu tadi. Meskipun begitu, adalah munafik kalo saya bilang “nggak ingin jadi dokter”. Saya punya rasa ingin, tapi ini beda. Inginnya saya bukan untuk menolong orang, sembuh-sembuhin temen yang sakit, dll. Tapi saya ingin bisa meraih apa yang banyak orang inginkan. Pokoknya itu bukan hal yang baik. Menimbulkan rasa “lebih baik” dari orang lain, menurut saya itu buruk.

Jadi, setelah saya lolos berbagai macam tes, sekarang dengan mantap bisa menjawab pertanyaan, saya melanjutkan sekolah di STIS. Meskipun hampir semua orang yang nanya, nggak pada tau apa itu STIS (konsekuensi 4). Hiks. Saya juga males nih njelasin kalo udah kaya gini. Pokoknya itu kampus ada di Jakarta pak, bu. Kayaknya taun depan saya harus gencar promosi, biar anak-anak dari daerah saya pada masuk sana. Karena saya nggak punya temen sedaerah (konsekuensi 5). Ini juga yang pernah bikin saya takut masuk STIS. Udah jauh, nggak ada temen, nggak ada sodara deket, banyak yang bilang ibu kota kejam. Tapi pikir-pikir lagi, lebih baik saya jadi reporter “jejak petualang” dari pada “sembuh-sembuhin temen yang sakit”. Saya berani hanya dalam hal-hal tertentu. Kekekekeke. Ada sedikit perbedaan. Saya nggak punya rasa bangga ketika pengumuman STIS, nggak kaya waktu pengumuman dulu, loncat-loncat nggak karuan. Kali ini depan computer, duduk, dan berkata “eh, keterima”. Tapi saya bersyukur, nggak punya rasa bangga. Berarti mungkin saya akan selamat dari rasa sombong, kekekekeke. Akan lebih baik untuk saya, kalo orang-orang nggak paham apa itu STIS, jadi mereka nggak banyak komentar. Beda kalo saya bilang di kedokteran, banyak pujian. Pujian itu adalah sesuatu yang berbuahaya. 

Katanya, Tuhan menyelipkan hikmah di setiap kejadian. Setelah pengalaman ini, saya jadi gembira tiap kali denger ada yang keterima di kedokteran. Bukan lagi iri atau yang lainnya. Mungkin itu salah satu hikmahnya. Tapi saya sedang menanti hikmah-hikmah yang lainnya. Hehehehe.
(curhatan selesai)

Kembali ke STIS. Ada yang mengira kalo sekolah di Statistik itu enak, santai, karena langsung kerja. Tapi saya menentang pendapat ini. Huhuhu. Sedikit cerita. Saat pemberkasan, calon maba/miba beserta orang tua harus tanda tangan surat perjanjian ikatan dinas (SPID) di atas materai. Isinya belasan lembar kalau tidak salah. Dari mulai peraturan yang kecil-kecil seperti seragam, tingkah laku, dan sanksinya yang berujung poin dan maksimal DO. Sampai pada perihal denda jika berhenti kuliah, pindah, atau DO. Untuk yang kedua ini lebih baik jangan sampai mengalami (amit-amiiiiit). Karena dendanya cukup mencekik leher. Saya kutip sedikit :
Denda Rp 24.000.000,- (dua puluh empat juta) apabila berhenti pada tahun pertama
Rp 57.000.000,- (lima puluh tujuh juta) apabila berhenti pada tahun kedua
...........................................................................................................
Rp 216.000.000,- (dua ratus enam belas juta) apabila berhenti pada tahun kelima (yang ini paling kejam)

Saya kira ini mirip dengan biaya kuliah di fak kedokteran. Dan denda ini tidak pandang bulu. Entah orang mampu/tidak. Penanggung pun tidak akan bisa mengelak karena sudah tanda tangan di atas materai. Semua denda itu adalah sebenarnya untuk mengganti biaya kuliah yang telah pemerintah keluarkan beserta uang saku tiap bulannya. Jumlahnya tidak sama jika dibandingkan dengan jurusan statistik di PTN biasa, karena memang dari segi fasilitas dan kualitas tenaga pendidiknya sudah berbeda. Maka dari itu, kalau sudah masuk ke kampus ini, yang harus dipikirkan hanyalah "keluar dengan terhormat". Berhenti atas kehendak sendiripun dianggap bukan perilaku terhormat, dan tetap dikenai denda sama seperti denda karena Drop Out. Kemudian apa yang menyebabkan DO itu macam-macam. Karena pelanggaran-pelanggaran kecil seperti membuang sampah sembarangan tapi sering dilakukan hingga poin mencapai batas maksimum, juga sama hukumnya, yaitu DO. Apabila IPK tidak mencapai batas minimum, pihak STIS tidak segan-segan untuk menurunkan perintah DO. Tidak heran kalau tiap tahunnya ada saja kelas yang berkurang jumlah mahasiswanya. Adalah kebanggaan kalau mereka bisa mempertahankan jumlah kepala dalam kelasnya sampai lulus nanti. Apakah ini yang dibilang santai ? (konsekuensi 6)

Setelah lulus, lulusan STIS wajib mengabdi pada BPS selama 2x masa pendidikan. Misal, kalo kuliahnya 4 tahun, wajib kerja di BPS selama 8 tahun. Kalo sampai berhenti, pindah, atau diberhentikan, lagi-lagi akan timbul denda yang besarnya sama seperti denda DO tadi. Untuk itu, bekerja pun nggak bisa asal-asal. (konsekuensi 7) Lokasi kerja pun ditentukan oleh pihak BPS. Lulusan harus bersedia ditempatkan di manapun, di seluruh wilayah Indonesia. Jika tidak, maka kembali ke surat perjanjian tadi (konsekuensi 8). Kecuali kalo si mahasiswa punya prestasi yang bagus dan menempati ranking papan atas maka diberi keleluasaan untuk memilih di mana mereka akan ditempatkan. 

Konsekuensi terakhir yang akan saya sampaikan adalah, bagaimana malasnya melakukan kegiatan mudik dari Jakarta ke Cilacap. Mungkin saya akan jarang pulang, huhuhuw (konsekuensi 9).

Mampukah ku melalui
Segala yang tlah terjadi
.......
Smoga saja ku mampu

(GIGI-Smoga Saja)


Komentar

  1. ngabisin mbaca blog-mu dalam semalam (padahal besok uts) bikin aku melihat sisi lain kamu yang ga kamu tonjolin, sa. :/

    BalasHapus
  2. maaf baru bales, hehe. inilah kenapa aku ngeblog, ayi..

    BalasHapus

Posting Komentar

Pos populer dari blog ini

17 Fakta Terungkap Setelah 17 Tahun

Hai, hadir kembali masih dengan tema sweet17.  Kesempatan ini hanya saya manfaatkan untuk merangkum pertwitan vokalis GIGI saja tentang 17 fakta GIGI yang baru ia ungkap di Twitter.


Sebelumnya saya hanya ingin mengingatkan bahwa personel GIGI yang sekarang ini formasinya adalah
:

Armand Maulana (vokal)Dewa Budjana (gitar)Thomas Ramdhan (bass)Gusti Hendy (drum)

Armand Maulana, artis yang punya fans artis

Woi ! (gaya armand)

Di saat teman-teman perempuan seusia saya mengidolakan Afghan, Ungu, Sm*sh, saya seperti sedikit menyimpang ke jalan lain. Dan ketika sedang berusaha mencari "bala", saya akui cukup susah menemukan species betina seperti saya (yang mengidolakan GIGI) di SMA. Tapi ada beberapa band di sekolah yang selalu bersedia membawakan karya GIGI di setiap penampilan. Setelah saya ingat-ingat, ternyata selama saya bersekolah di SMA, pemenang festival band di sekolah adalah kebetulan yang membawakan lagu GIGI. Dan berdasarkan pengalaman kakak-kakak yang terdahulu, juga demikian. Waaaaah, rasanya seperti ada percikan kembang api di hati kecil saya, hahahaha.
Tapi saya jadi merasa sangat berkawan setelah mengetahui kalau ada beberapa artis lokal yang juga ngefans sama akang Manto a.k.a Armand Maulana, hehehe. Siapa saja mereka ? Langsung aja yuk cap jreeeeng...
Tantri KOTAK Waa, mbak Tantri ini. Lady rocker yang sedang menggema meskipun saat ini sudah bukan menjadi trend …

YongHwa message ringtone

Annyeong Haseyo !!
Barusan "ngublek-ngublek" YouTube nih, eh nemu yang lucu-lucu. Ada ringtone buat SMS, tapi suaranya asli suara Jung Yong Hwa CN BLUE. Kaya gini nih bunyinya ~ Lucuuuu, dan saya udah pake buat nada SMS walopun nggak ngerti dia ngomong apa, wkakakaka. Mau juga ? Ini saya kasih link downloadnya : Link for download
http://www.mediafire.com/?w0uu8auvooaoogo
http://www.mediafire.com/?6xmrkb7re6vnvbn
http://www.mediafire.com/?m28dh144kv2jhta
http://www.mediafire.com/?ruj08688866wxwm
http://www.mediafire.com/?aa1vbliem4delnn
http://www.mediafire.com/?au1j7971mxsezap
http://www.mediafire.com/?po6rs0c279kjc8o
8http://www.mediafire.com/?bubqv98v7fo3pgt Grab and use ! Hehehehe. Gomawoyo. Bye