JOGJA gave me many things

Juli 14, 2011

Halooo, postingan kali ini akan panjang, jadi sebelum membaca, saya persilahkan kalian-kalian mengambil makanan ringan atau semacamnya. 5 detik dari sekaraaaaaaang ! (opo se)

Mungkin di saat kalian-kalian membuka page saya, kalian akan banyak menemukan GIGI GIGI GIGI, dan kalau memperhatikan, juga akan terlihat betapa besar harapan saya untuk nonton GIGI Sweet Seventeen Concert, yang TELAH TERJADI di tanggal 26 Mei 2011 di Istora Senayan Jakarta !


Sampai pada paragraf ini, saya mencoba menebak, kalau tulisan saya tak kongruen dengan judulnya. Tapi inilah cikal bakal saya menumpang hidup selama 5 minggu di kota pelajar, kota Jogjakarta.

Begini, lama sebelum saya lulus, saya telah mengantongi sebuah tiket festival Sweet Seventeen Concert. Saya mendapatkannya dari koor GK (gigikita) Purwokerto. Meskipun saya sedikit ragu, karena konser tersebut terjadi sebelum snmptn tanggal 31 Mei. Tapi saya tetap meminta ijin ke bapak-ibu, dan mereka pun mengijinkan, asalkan saya membuat rincian anggaran, berapa untuk tiket, transport, berapa untuk makan, berapa untuk jajan, dan lain-lain. Bukannya memuji, tapi perlu saya akui bahwa mereka ini orang tua super. Ngerti kesukaan anaknya, meskipun kesukaan yang cenderung ke fanatisme. Selama saya masih berpegang teguh pada Tuhan dan Rasul-Nya, maka bapak-ibu akan fine-fine saja.


Singkatnya, ibu telah membelikan tiket dan membayar transport. Sebulan sebelum snmptn, beliau menanyakan "Nis, jadi bimbel snmptn nggak ? apa mau ikut yang STAN aja ?". Pikir saya saat itu kan saya baru saja lulus, masih pengen hura-hura menikmati rasanya jadi pengangguran. So, saya putuskan "Enggak Ma, Nisa ikut STANnya aja". "Ya udah nggak apa-apa", sambung bapak. Tapi kenyataannya, setelah pengumuman snmptn undangan yang notabene saya gagal (ada di posting sebelumnya), saya akhirnya mulai berfikir, "Wah, kalo snmptn tulis nggak serius, nggak jadi nih entar".

Dengan beraaaaaaaaaaaaaaat hati, saya putuskan mengikuti bimbel snmptn di Jogja, dan meninggalkan konser Sweet Seventeen impian saya. Banyak temen-temen gigikita yang memberikan opini-opini mereka. Saat saya curhat di twitter, berbagai macam tanggapan mereka muncul. Ada yang mendukung keputusan saya, lebih memikirkan masa depan. Ada yang meyakinkan saya, kalau tanpa bimbelpun saya pasti mampu. Ada yang mentah-mentah menyarankan berangkat ke istora saja, karena sweet seventeen cuma sekali, dan tidak akan terulang.

Tapi saya cukup santai mengambil keputusan. Saya memang nyenengin GIGI. Menurut saya, dengan berniat membeli tiket, memesan transport, sudah mewakili rasa hormat saya kepada mereka. Walaupun cuma tiket yang saya jual, sedangkan uang transport tidak bisa ditarik kembali. Orang tua untungnya tidak memusingkan hal itu. Love you :*

Dua minggu pertama di Jogja
Pagi-pagi sekali saya beserta ibu yang hendak berkuliah berangkat bersama. Saya dititipkan ke kakak sepupu saya yang imut-imut, mbak Heni. Tampangnya pantes anak SMA, tapi jangan salah ya, dia ini wanita karir, hahaha. Dia kos di Jogja. Jadi selama 2 minggu saya tinggal sama mbak yang doyan banget korea ini.

Ngapain aja 2 minggu itu ? Pertama, bimbel. Jarak dari kos ke tempat bimbel lumayan jauh. Jadi saya naik trans jogja. Awalnya sih dianter-jemput, hehe thanks mbak :). Jarak kos ke halte, halte ke tempat bimbel juga lumayan jauh. Jadi itung-itung olahraga lah, saya jalan kaki-ngebis-jalan kaki lagi. Begitu seterusnya.

Ada yang asik nih, di 2 minggu ini. Suatu sore, Mbak ngajak saya nyambut Anggun. Anggun C. Sasmi, pelantun bayang-bayang ilusi. Idola mama saya. Hahaha. Ceritanya kita ikut-ikutan ke bandara Adi Sucipto. Abis maghrib, saya sama Mbak nyampe sana, kebetulan emang deket banget sih dari kos ke bandara. Hahaha. Begitu sampe sana, kita ketemu 2 mas-mas. Dia langsung nanya "mau njemput Anggun juga ya ?". "hehe, iya mas", jawab kita. "nih bawa ini poster, satu-satu.", katanya sambil nyodorin 2 gulungan putih yang isinya poster, cover album terbaru Anggun "Echoes" yang berukuran jumbo. Terus kita ditunjukkin tempat penyambutannya. Nunggu di sana. kebetulan saya udah jaga-jaga nih dari rumah bawa kamera pocket, hehe. Jajal dulu kameranya. kita poto-poto duyu.

saya lagi nunggu kedatangan anggun nih.
tapi itu ngomong-ngomong saya juga heran
itu pria berbaju merah lagi ngeliat apaan.


Setelah menunggu beberapa waktu, akhirnya ada kabar, pesawat Anggun udah landing. Kita dipandu baris di depan pintu yang emang udah disediain buat jalur keluar Anggun. Nggak lewat pintu biasa nih, mungkin emang sengaja biar nggak rusuh kali ye. Yaudah, jadilah saya sama Mbak, ikut-ikutan baris bawa poster di barisan para Anggunesia. Denger-denger mereka jauh-jauh dari Jakarta sengaja buat nyambut Anggun yang terbang dari Perancis, karena emang lagi ada even di Indonesia. What was going on ? Saya kaya makhluk asing yang tak diundang. Terlebih-lebih waktu si komandan ngasih aba-aba, nyanyi lagu ini itu, dari album ini itu. Whoaaaat ? Wah kikuk asli. Mana nggak pernah update album barunya. Yang saya tau cuma lagu-lagu jaman "njelebot" yang emang sering dilantunkan oleh mama saya. Itupun cuma "melambung jauh, terbang tinggi, bersama mimpi, nanana nanana nana na emosiiiii", heuheuheu. Ada satu lagu yang emang saya salut banggets dah, ini lagu judulnya "Kembalilah Kasih", ciptaan Bapak baru saya, "Bapak Samoth" alias Thomas Ramdhan pembetot bass di grup kecintaan GIGI Band ! *ayo keprok-keprok semuanyaaaaah*. Beliau mengkompos lagu ini di tahun 1992. Nah lho, belom pada lahir kan lo. Kembalilah kasih (kita harus bicara) udah di arransemen ulang sama GIGI dan masuk di album Peace, Love 'n Respect tahun 2007. Anggun emang terkenal dengan range vokalnya yang lebaaaaaar. Bisa rendah banget, bisa tinggi banget. Nah, dulu saya belum tau nih, kalo pelantun pertama "Kembalilah Kasih" itu Anggun. Saya lebih kenal duluan dari album GIGI. Tapi begitu saya denger versinya Anggun. Wah, edun ini orang. Kuncinya (kita bicara dlm ruang lingkup musik ya) aja sama persis sama versi GIGI yang kita tau vokalisnya adalah seorang pria. Tapi jempol dah buat Anggun, dia bisa nyamain vokal cowok, yang kita tau beda sama vokal cewek. Tentunya Anggun pake nada tinggi ya, bukan sama persis kaya Armand -_-". Saya ngomong gini bukan berarti saya ngerti banget soal musik, saya cuma penikmat aja, sama kaya rakyat-rakyat jelata lainnya :P hahaha. Walaupun di sekolah, emang ambil Seni Musik. Hehehe. 

Muter-muter ke manapun nyambungnya tetep ke GIGI ya ? Iya, saya memang jadi seperti ini setelah tau kalo lagu-lagu favorit saya ternyata adalah miliknya GIGI, karyanya GIGI. Harap maklum ya, teman-teman.. Hehe. Yaudah back to penyambutan Anggun ya. 

Jadi, di bandara sana ternyata udah hadir para wartawan lokal dan internasional juga, dari TV Perancis. Buseeet, sekalinya masuk tipi, langsung go international nih gua. Hahaha. Para rombongan Anggunesia (fans Anggun), diliput sama bule-bule perancis, disuruh nyanyi-nyanyi gitu lah. Dan tiba saatnya merapatkan barisan. Tiba-tiba sang komando berkata "eh, itu yang kecil sini maju ke depan pegang spanduk, kesian kagak keliatan entar". Tau dong siapa yang dimaksud ? Ho oh, itu saya :((. Kecil sih emang. Hahaha. Majulah saya ke barisan terdepaaaan ! yeah. "ayo sekarang nyanyi hanyalah cinta, snow on the sahara, yaaa". Weh eh eh, judulnya aja saya baru denger. Waduh piye iki. Ning ngarep dewe pisan ! Dishoot tv prancis pula. Lengkaplah sudah. Eh lah ternyata Anggunesia sebelah saya, nggak apal lirik juga. Wakakaka. Kalo saya mungkin wajar, Gigikita, nggak apal lagu-lagu anggun. Hehe. Tapi yasudahlah, dari sudut pandang saya sih nggak perlu juga nunjuk-nunjukin "ini loh gua die hard fans nya artis X, apal semua lagu-lagu X, punya semua album-album X, selalu ngikutin ke manapun X pergi, selalu foto-foto bareng X, selalu tau tempat-tempat yang X kunjungin, tau makanan minuman warna favorit nomor rumah nomor hape nomor pin nomor NPWP, dan lain-lainnya". Suka ya suka aja, hormatin karya-karya mereka, nggak nyakitin perasaan mereka dengan beli produk-produk bajakan. Hehehe. Walaupun Armand pernah bilang di twideeeeer "kalo buat anak-anak remaja sih saya maklum karena mereka emang lahir di era pembajakan". Emang bener kata beliau ini. Saya tadinya nggak paham bener tentang hak cipta. Ternyata mp3 itu ilegal. Ada sih yang legal kayak I-Tunes, kita harus bayar. Hanya segelintir artis aja yang nyediain free download lagu mereka di web page mereka. Tapi kalo soal mp3 ini emang udah mengakar membudaya. Saya yakin ini nggak bakal bisa dihentikan. Nggak tau deh ni, tugasnya siapa, tanggung jawab siapa. Artis-artis sering menggemborkan "berantas pembajakan", tapi nggak disertai usaha sama sekali. Yaudah, saya juga cuma bisa jadi penonton, dan sampai sekarang juga saya masih suka download, lagu-lagunya artis luar RI. Hehehe. 

Yah, jadi ngomongin yang lain lagi kan, kapan rampungnya ni postingan. Heuuu. Jujur saya juga males banget ngetik loh. Ini bisa saya selesaikan sampai berminggu-minggu -_-"

Langsung aja deh, akhirnya Anggun dateng, saya nyanyi-nyanyi sambil ngeliat lirik di henfon salah satu Anggunesia. Mereka pada rebut-rebutan salaman. Pas awal-awal sih, mereka bilang, "entar jangan alay ya, yang elegan ya". Percayalah semua itu bohong, wooo, wo uwo uwo. Hahaha. Begitu Anggun muncul, wraaaaaawr aaaaawr aaaaawr, terjadilah screamouz dari mulut-mulut para pemuda/i. Saya yang tadinya di barisan paling depan tiba-tiba jadi keluar barisan, saya mundur deh, nggak nggak nggak kuat, nggak nggak nggak kuat ! *sigh. Ini ada videonya nih, kericuhan yang terjadi di bandara.






Niat hati minta foto, apalah daya saya nggak suka rebut-rebutan. Dan saya pikir daya juang saya emang rendah untuk unyel-unyelan rebutan dalam hal apapun termasuk tempat duduk di kelas. Sehingga keseringan temen sebangku saya, sohib tercinta Rizka Amelia yang berjuang mengambil tempat strategis. Huahahaha, peace, neng !! :DD

Akhirnya dengan sedikit trik, saya sulap lah foto kami (saya dan Anggun) yang sama-sama di ambil di bandara, tapi terpisah satu sama lain. Menjadi foto yang ah.. Nothing to be proud of. Hehe. Ini dia.

plis jangan ditertawakan, cukup diguyu saja ya.
Udahan, main-main di bandara. Lanjut, Mbak ngajak saya ke surganya Jogja, Malioboro, hahaha. Foto, foto dan foto. Eh, di sana ketemu sama orang Indonesia bagian Timur, dia tiba-tiba nawarin bantuan. Mungkin kasian kali ya, ngeliat saya sama embak kesusahan njepret-njeperet pake timer biar kita berdua bisa foto bareng. Tapi sayangnya dia ngeroko, jadi pas dia jepret, asep rokoknya nutupin kamera gini lah jadinya.

hahaha
Tapi foto-foto yang kita ambil lumayan asik kok..

mbak heni miring-miring

you know what ? sepasang kaki di sebelah saya adalah
kaki orang gila :))

there is a boy, yg samasekali saya tidak kenal
Capek foto-foto, kita bablas ke Alun-alun Kidul atau nama latinnya ALKID :)). Di sini keliatan lebih rame daripada alun-alun utara, lebih menyala juga, soalnya banyaaaak banget sepeda-sepeda yang muat 2-sekian orang yang dihiasi lampu-lampu dengan berbagai macam warna dan bentuk. Kalo anak kecil diajak ke sini pasti bakal seneng lah. And, buat para mudamudi yang haus main-main, nongkrong-nongkrong, ngemil-ngemil, mending ke sini aja. Hahaha. (paragraf ini lebih pantes dikasi judul Visit Jogja 2011).

Owkay, pertama kali liat gerobak ronde, saya langsung ngiler. Ronde lebih menarik perhatian saya di antara jajan-jajan lainnya. Mbak beli tempura, karena emang dia sukanya makanan begituan, sampe diomelin Aa nya. Hahaha. 


Kenyaaang. Abis itu, si Mbak, nawarin saya nyobain pohon beringin yang letaknya di tengah alun-alun. Bukan nyoba dijilat, dipanjat, atawa bergelayutan ya, tapi ini kaya permainan aja. Di sana ada 2 pohon beringin besar yang terpisah cukup jauh. Orang-orang percaya, barangnya siapa *eh*, barang siapa, bisa jalan dari ujung alun-alun sampe ke pohon beringin ini dan lewat di tengah-tengahnya alias nggak menceng-menceng ke mana-mana, harapannya bisa terwujud. Haha, percaya nggak percaya sih. Awalnya saya cuma iseng-iseng, ngetes keseimbangan kaki kanan dan kiri. Akhirnya nyoba juga. Eh, nggak cuma turis lokal aja loh, bule-bule juga berbondong-bondong nyobain "wahana beringin" ini. Hahaha. Mereka bahkan niat banget tuh, bawain penutup mata. Saya nutup mata pake jaketnya si Mbak :P. Pas jalan dari ujung itu, sebelumnya udah saya pas-pasin, dan di tengah perjalanan banyak banget godaan.Kiri mbak, kanan mbak lurus-lurus, awas awas ! Ngganggu lah pokoknya. Tapi saya dikawal sama Mbak, jadi aman lah. Eh, susah banget loh ternyata. Saya sampe nyobain 2 kali, gagal-gagal terus. Melenceng ke kanaaaaan banget, ke kiriiiiii banget. Begitu juga dengan mbak saya. Tapi untuk percobaan yang ketiga kalinya, sebelum jalan saya ngomong (dalem ati) "kiye nyong ketampa nang kedokteran UNS ora ya ?" kebetulan saya lagi proses mau tes snmptn saat itu, dan ambil FK UNS. Saya iseng-iseng lah ngomong kira-kira saya keterima di sana nggak. Dan ternyata eh ternyata, saya berhasil ngelewatin pohon-pohon itu, hihihi. Saat itu sih nggak ngeyakinin kalo bakal diterima. Tapi takdir berbicara, saya lolos beneran. Dan komentar Bapak "Jogja kan tempatnya tahayul, jadi kuat tuh prediksinya.", heu nggak tau deh, tapi saya bersyukur ternyata usaha-usaha saya berbuah juga. Mondar mandir jogja-cilacap, bimbel-bimbel, ngerepotin orang-orang, bingung milih-milih jurusan sampe geregetan banget, nggak mau ambli pusing, pasrah, jutek sama mama (maaf ya ma :* ... ). You wanna try ?? 

Oh dan ini, foto-foto sekeliling alkid.


ini pohon beringin yg tadi saya ceritakan.
pagar berwarna putih itu mengelilingi 1 pohon.
bagian kosong di tengah adalah jalan yg harus kita lewatin.

nggak tau dah anak siapa itu.
Udah.. Capek.. Pulang deh :)) Makasih ya Mbak Heni, udah ajak aku jalan-jalan :) It was an awesome memory :)

Sebenarnya tujuan awal saya ke Jogja adalah bimbingan SNMPTN walaupun cuma seminggu dan udah ketinggalan banget. Tapi, planning bimbel seminggu full ternyata melenceng. Saya harus pulang ke Cilacap untuk cap 3 jari. Jadi saya pulang mendadak, ibi pertama kalinya saya ke terminal (yang saya juga nggak paham ada di mana terminal itu), nyari bus jurusan Cilacap di antara teriakan para calo-calo, dan naik bus sendirian. Alhamdulillah selamat :)

Balik ke Jogja buat tes SNMPTN. Waktu login terus terang saya bingung. Bingung menentukan jurusan, universitas. Berulangkali saya telfon-telfonan sama ibu saya. Apalagi bapak yang kalo menurut saya pemikirannya sangat konvensional. Dia hanya memandang jurusan-jurusan yang pasti, seperti kebanyakan orang. Tak melirik jurusan-jurusan yang sepi peminat. Yah, ada untungnya juga sih, dengan diberi sedikit tekanan, daya juang saya juga bertambah (walaupun sedikit). Hehe.

Akhirnya dengan berani namun tak gagah, saya putuskan pilihan 1 FK UNS, pilihan 2 FK Unsoed. Pilihan pertama emang keputusan saya dan mama. Ada cerita kecil, di kereta, mama ketemu sama mahasiswa UNS Fak. Kedokteran. Beliau sempet bincang-bincang perihal bingungnya cariin saya sekolah. "Dulu anak saya juga ambil snmptn undangan FK UNS, tapi gagal", jelas mama. "Nggak apa-apa Bu, masukin aja snmptn tulisnya, nanti kan keterima, saya juga dulu begitu Bu", tanggap si mahasiswi. Dengan sigap, mama langsung nelfon saya, "Halo, Nis. Kedokterane UNS wae, bismillah. Pilihan 2 ne terserah Nisa". Seperti yang telah saya tulis sebelumnya, saya benci kata terserah, tanpa pikir panjang, langsung login pilih 2 prodi tadi.

Minta ke mbak Heni, nyetakin kartu tes. Setelah tau lokasi tesnya (UGM Fak Isipol), akhirnya dianter mas Ibas (kekasih dari mbak Heni) buat ngecek lokasinya. Saat itu saya bareng sama sepupu saya yang juga tes snmptn, dia ini adik lelaki mbak Heni, Aziz namanya. Kebetulan lokasi tes kita beda, saya di UGM, dia di UNY. Jadilah mas Ibas bolak-balik nganter kita ngecek lokasi. Hujan pula, hehehe. Makasiiiiih banget mas :)) How a very kind brother you are. Hahaha. Saya sempet ditunjukin mahasiswa FK UGM yang saat itu ketemu di parkiran."tuh, besok seragamnya kayak gitu tuh kalo kedokteran", kata mas Ibas. Hahaha, Amiiin.

Waktunya tes. Saya bangun pagi, sarapan roti tawar, berangkat naik motor pinjeman, goncengan sama si Aziz. Dan saya berada di depan karena kebetulan Aziz belum ngentongin SIM C. Wuaduh Ziz, maceteeeeee. Mana panas, ngebul, sekali ketemu lampu merah berhentinya lama bangeeeet. Sampe di tanganku ini ngecap jam tangan bunder -_-". Karena macet, udah hampir setengah 8, jadilah sepupu saya, saya turunkan di perempatan jalan, belum nyampe depan gedungnya, haha maap ye ziz. Tapi untung, begitu sampe di tempat tes, saya masih bisa bernafas beberapa waktu. Saya sempet ngeliat temen-temen yang lain sibuk belajar. Saya cuma berfikir "efektifkah belajar seperti itu ?", karena di tas saya cuma ada : teh botol, roti cokelat, berkas-berkas, henfon, dompet, dan alat tulis. Saya nggak bawa buku sama sekali. Jadi saya manfaatkan waktu luang untuk update twideeeeeer, hahahaha. Eh, beberapa detik sebelum bel, mama nelfon saya, nanyain udah di mana ? Dan ngasih doa (tapi cenderung ke harapan sih), hehe, nggak apa-apa, saya akui hal kecil ini mampu mendongkrak daya juang saya sekian persen :D. Seenggaknya kalo saya ngantuk/bosen saat tes saking nggak bisa jawabnya, saya masih bisa inget kata-kata mama. Thanks mom :)

Yak, waktu mengerjakan dimulai. Saat itu terus terang agak terganggu sama : 1) baju saya yang terlalu ketat, sebenernya itu kemeja emang buat main, niatnya cuma saya dobelin kaos, tapi entar jatohnya jadi nggak sopan. 2) ada aja barang saya yang jatoh, mau nggak mau temen yang liat jadi ngambilin. 3) pengawas yang mondar-mandir, nanyain AC dingin/enggak lah, minta tanda tangan lah, ngingetin harus pake pulpen lah. Ah ribet lu ! Udah pokoknya tugas saya cuma ngerjain, sebisa saya, semampu saya, sengarang saya. Keluar lah dari sana, legaaaa.

Hari kedua, saya dianter jemput, jadi no problemoooooo. Eh tapi mondar-mandir juga ding, njemput sepupu, kayaknya 3x bolak balik kos UGM kos UNY kos UNY lagi. Heuuuuuuh. Nggak apa-apa, it's fun kok. Merasakan atmosfir Jogja di siang bolong. Inilah kota pelajar. Padat dengan para insan intelek yang menimba ilmu. Hahahaha.

Perjuangan belum selesai, agenda selanjutnya yaitu : ngeliat lokasi tes STIS, bayar bimbel STAN, cari kos deket tempat bimbel atau ngasrama. Agenda terakhir cukup "wew".

Lagi-lagi Mbak, dengan setia mengantar saya ke tempat bimbel yang ternyata lebih jauh dari bimbel SNMPTN. Daerah Tugu coy. Kita nyari kosan juga. Susah deh, padahal udah sore, motor harus dibalikin, dan besoknya harus tes STIS. Ngalamat ora sinau iki, nggak apa-apa sih, orang nggak niat juga. Hahaha. akhirnya setelah mendatangi rumah ke rumah, saya dipertemukan oleh seorang calo kos, kepada seorang ibu tua Sri Sudarmini. Saya panggil "simbah". Tapi orang-orang sekitar memanggilnya "Yang Mi". Pertama saya liat kosannya, ternyata di sana sudah ada anak yang pengen kos juga. Nah ! Kebetulan banget, sekamar bisa berdua. Lagian kamar di rumah itu cuma ada 2. Yang ditempatin eyang, sama yang dikosin. Namanya Yuli, dia anak Klaten, dia panggil saya "mbak", mungkin karena dia kelahiran Juli 94 -_-"

Saya dikasih liat kamarnya. Cukup luas, ada 1 kasur di lantai, tak berseprei, ada lemari kecil menempel di dinding, jarit berlubang jadi korden jendela, dan lampu yang remang-remang. Saya cukup melompong waktu ngeliat ruangan itu. Mungkin reaksi kalian juga akan sama. "hah, apa bener-bener bisa belajar di sini ?". Kebetulan ibu telfon, saya cerita gini gini gini. Tanggapannya "yaudah nggak apa-apa, kalo lampunya redup ya kamu beli sendiri, pasang sendiri, sing prihatin lah latihan". Lagian kata calo kosan (nggak tau deh boong apa enggak) "di sini udah pada penuh semua, yang kesisa cuma ini, tapi minta 250 ya". Ah, yaudah deh daripada di asrama. Sebelum nyari kos, saya emang ke asrama liat tempatnya yang ternyata "heeeeeeeem". Sangat memrihatinkan. Awkawkawk. Akhirnya langsung saya bayar deh itu 125, sebenernya saya masih mikir, maksudnya 250 itu untuk 1 orang atau 2 orang. Tapi berhubung simbah ngomongnya njowoni banget (cenderung nggak mudengin) saya menangkap kalo kita bayarnya separo-separo. Oke, deal. Besok setelah tes STIS, saya pindahan ke sini, tapi berhubung si Yuli datengnya lebih telat, mungkin saya cuma naro barang, dan kemudian tinggal semalam di asrama bersama teman-teman. Bereeees. Langsung pulang, niatnya balikin motor, tapi yang punya (mbak Adah) begitu baiknya jadi kita disuruh bawa lagi motornya. Jalan-jalan sambil nunggu kepulangannya, liat-liat sepatu, beli-beli makanan. Sampe jam 10an kayaknya. Lalu kemudian pulang. Capek, dan akhirnya tidur. Nggak belajar blas. Hahaha. Tapi saya masih punya sedikit kesadaran, pagi harinya jam 3, saya bangun, shalat, dan membaca modul STAN bab pengetahuan umum dan bahasa inggris. Ecek-ecek punya lah. Tiba saatnya saya bersiap-siap, mandi, pake baju rapih, sarapan roti, dan cuuuus. Pukul 6 tepat, saya jalan ke halte. Sebelumnya udah liat gor Amongraga, tempat tes berlangsung. Tapi nggak tau halte persisnya di mana. Yang jelas kata Mbak, turunnya di Mandala Krida aja, karena gedungnya berdekatan. Owkay, singkat cerita sampailah saya di gedung tersebut. Jalan dikit, terus nyampe deeeeh. Ngos-ngosan sih, dikit, hehehe. Tes dimulai, kita nggak boleh istirahat/pipis. Dikasih waktu 3,5 jam buat ngerjain soal Matematika, Bahasa Inggris, dan Pengetahuan Umum. Tapi ada waktunya masing-masing. Dan kalo waktunya habis, nggak boleh buka-buka soal itu lagi. Dengan santai saya ngerjain itu soal-soal yang sepengelihatan saya lumayan "mumeti". Sekiranya saya nggak bisa jawab, pasti udah saya lewatin, hahaha. You know that, buang-buang waktu dan tenaga. Tapi kalo udah terlanjur buang waktu, pasti saya langsung isi, walaupun ngasal, tapi saya yakin semua jawaban saya bener. Wakakakaka. Terkadang sedikit kesombongan dibutuhkan dalam mengerjakan soal. Untuk apa ? Supaya mental saya tetep kokoh dan nggak kepikiran, aduuuuh bener nggak ya, aduuuh salah nggak ya, aduuuuh duh duh. Pokoknya jawaban saya mah pati benar ! Ahahahahaha. Saya inget, Matematika cuma saya isi setengahnya, yang lumayan penuh cuma bahasa inggris itupun ngaraaaang. Pengetahuan umum susah amit-amit, tapi mendingan daripada matematika. Udah selesai, pulang :)

Nah, ada kejadian yang saya inget waktu perjalanan pulang. Saya jalan menuju halte, begitu sampe sana. "walah, kebake pol". Bejubel sama anak-anak yang abis ikut ujian tadi. Saya nyempil-nyempil ke depan, dan berdiri dengan tegap, sambil membawa papan dan tumpukan soal (karena tas yang saya bawa nggak muat, emang tas main sih). Saat itu di deket saya, ada anak lelaki sebaya, mungkin dia habis tes juga. Dia duduk, pake tas (dan bentuknya aneh banget, keong lapis-lapis gitu lah). "aneh banget ini orang, hahaha". Lamaaaaa banget nunggu. Saya emang ngerasa diliatin sama lelaki itu (pede). Ada seorang bapak mengeluh "duh, suwi men iki bis ra teko-teko", dari posisi berdiri kemudian beliau jongkok, bersandar di pintu halte. Kemudian tanpa diduga-duga. "pak, duduk sini aja, biar saya yang berdiri" lelaki itu menawrkan kursinya. "wawawa, lelaki idaman", dalam hati, wakakakaka. Boleh juga ini cowo. dan akhirnya bus jurusan saya pun datang. "Regudugan" bangeeeets, cepet-cepet masuk, tetep aja ketinggalan, hampir berdiri dan ternyata ada 1 tempat yang kosng langsung saya "grok", cup kiye panggonanku ! Hehehehe. Karena tali sepatu saya lepas, jadi saya sibuk benerin itu tali. Kemudian samar-samar ada yang ngomong "mbak, dari mana mbak ?". Saya tetep sibuk dengan sepatu. "mbak, mbak, dari mana ?". Saya tak peduli apapun di sekeliling, dan tetep masih ngurusin sepatu, "mbak. dari mana ?". Suara itu kian mengeras. Barulah saya menegok ke samping kanan "setttt". Ternyata lelaki berkacamata, dengan kemeja putih bergaris (mirip yang saya pakai -_-) dan tas keong hitam. Yang ketemu di halte. "oh, saya ? hahaha. dari cilacap :)" sambil tersenyum ramah, dan sedikit kaget. Kemudian dia mengulurkan tangannya sembari menyebutkan namanya, "blabla". Saya akan membocorkan suatu rahasia, kebiasaan buruk saya, setiap berkenalan dengan seseorang pasti saya tidak mengingat namanya, dan butuh berkali-kali mengucapkan nama tersebut kalo emang pengen bener-bener apal. Pintar sekali hehe. Akhirnya saya menyadari memang benar kata ibu saya, "kamu itu cuek banget". Sampai-sampai setiap ulang tahun, pada ucapan yang diberikan ibu pasti terselip kalimat "semoga jadi anak yang nggak cuek, lebih peduli sama lingkungan". Wahahaha. Tapi apalah arti sebuah nama, wakakakaka. Dengan muka polos saya pun memperkenalkan diri "Nisa", walaupun nggak ada yang manggil Nisa di sekolah (dalem ati). Dari situ, kita ngobrol-ngobrol. Ternyata dia ini dari Pontianak :O jauuuuuh. Dan mungkin dia belum kenal cilacap, karena dengan samar-samar saya mendengar dia mengeja "cilacap ? CI_LA_CAP" tapi saya nggak mau komentar bisa-bisa seluruh isi bus tau kalo cilacap itu kurang dikenal. Hahahaha. Okay, dia tanya-tanya, saya pun jawab-jawab. saya tanya diapun jawab. Ngobrol seputar ujian masuk universitas. Ada niat tukeran nomer, tapi mulut kernet bus sudah berkoar-koar. Yang mau ke bla bla bla, silahkan transit bla bla.. Ngek, saya harus turun sekarang.

Tiga minggu selanjutnya
Inilah proses menjadi (sedikit) lebih mandiri. Saya mulai tinggal di rumah simbah. Ternyata tak seperti yang saya fikirkan. Di sini santai, makan, tiduran, bimbel, makan, tiduran, makan lagi. Sampai-sampai berat badan saya naik 3 kg :D wakakaka. Karena simbah hanya tinggal seorang diri, beliau begitu baik kepada anak-anak kosnya. Walupun terkadang (sering sih lebih tepatnya hampir setiap saat) beliau memberikan wejangan-wejangan, menceritakan kehidupan kecilnya sampai dia sepuh seperti saat ini. Untuk ukuran kelahiran 39, meorinya jempuoooool dah ! Saya sampe terkagum-kagum denger perjuangannya di jaman perang. Beliau masih inget dengan jelas tanggal bulan tahun, bahkan kata-kata orang lain pun beliau masih ingat. Sambil nunjukin foto-fotonya di jaman balita, remaja, perawan, nenek-nenek, hehehe. Beliau pernah menjadi pembantu pasukan militer, suster, bahkan guru, hebat lah pokoknya. Te O Pe ! Cuma ya itu, kalo lagi dengerin ceritanya, saya suka roaming -_-" terkadang kalo nggak mudeng blas, saya cuma bisa tersenyum, tertawa sambil berkata "nggeh", dan pasang muka mudeng, wakakaka. Em, tapi saya suka kasian kalo liat dia kesakitan sambil ngusap-ngusap bedak jahe di kakinya. Dia ini sakit. Emang udah sepuh, dan punya beberapa penyakit. Huhu, cepet sembuh ya simbaaaah :(

Dan, Yuli. Yang selalu nemenin saya makan di kos. Dia anak desa yang baru aja pegang henfon. Nggak punya feisbuk nggak punya twideeer. Masih lugu, polos, dan rajiiiin banget. Bangun tidur belajar, mau bimbel belajar, pulang bimbel belajar, mau tidurpun belajar. Hadeeeeh. Yuli ini lulusan SMK, tapi semangatnya tinggi banget, dia pengen masuk STAN, dan serius ngikutin bimbel ini. Tapikok tetep aja saya nggak kecipratan rajinnya ya -_-" Tapi beruntung banget saya dapet ibu kos (eh embah ding) dan temen yang baik kaya mereka. Kecup sayang buat kalian, aku rinduuuuu :*

Di tempat bimbel, selain temen-temen dari cilacap, banyak banget temen-temen dari berbagai daerah. Dari Aceh sampai ke Lombok, heuheuheu. Terus terang saya nyantai banget ngikutin bimbelnya, malah cenderung males. Hahaha. Tapi lumayan kok, buat manasin otak, hehehe.

Di tengah-tengah bimbel ini, saya sempet pulang ke Cilacap, daftar 3 perguruan tinggi sekaligus. UNPAD, UNDIP, UMY. Dan UMY sudah pengumman, saya lolos. Jadi saya mengikuti serangkaian tes kesehatan, psikotes dan wawancara di Jogja. Lagi-lagi berlatih mandiri. Tapi alhamdulillah, saya dipertemukan dengan sebuah keluarga dari Purwokerto. Mereka bukan siapa-siapa saya, tapi baiiiiiik bangets. Lumayan lah diajak keliling-keliling pake mobil mewah, diajak makan gratis, sambil nunggu rangkaian tes di UMY. Hahaha. makasih ya keluarga Rahayu :)

Oh, dan satu lagi, ternyata saya lolos tes tahap 1 STIS. Jadi, saya harus mengikuti psikotes dan wawancara di Jogja, yang tempatnya dan jadwalnya tidak begitu jelas. Maka dari itu, bapak rela merogoh koceknya, dandan gerobak, minta bantuan sepupu saya Mas Tri buat nyupirin selama saya tes STIS di Jogja. Ibu juga ikutan nganter saya, meskipun dia harus bolak-balik jogja-solo-jogja-cilacap. Heheh. Di hari H psikotes, tepatnya di kampus UII, Mas Tri dan Mbak Heni njemput dan nganterin saya ke lokasi. Udah gitu ditungguin pula, hahaha, maacih qaqaaaa ;) Dan setelah selesai, saya masih minta dianterin liat lokasi tes wawancara kemudian ke Kridosono.

Ngapain ke Kridosono ?? Nonton GIGI :) (pasti pikir kalian GIGI maning GIGI maning, heu maaf yah) hehehe. Akhirnya dendam saya terbalaskan ! Kemarin saya gagal nonton Sweet Seventeen Concert yang berharga 125rb, dan sekarang saya balas dengan konser Apa Kabar Kawan seharga 10rb, HUAHAHAHAHA *ngguyu setan*. Barengan sama GIGIkit@ JOGJA nyempil-nyempil, pegang spanduk, loncat-loncat sampe dengkul mau copot dan sepatu bau bangke, nyanyi nyayi sampai suara soak. Puas banget loh, karena puluhan lagu dari mereka, karena saya hafal semua, jadi ikutan nyanyi terus dan suara saya hilang beberapa menit, wkwkwk. Lagipula konsepnya sama kaya sweet seventeen concert, hanya saja, di sini cuma ada GIGI dan ex personil, nggak ada konduktor-konduktor, orchestra, dan artis lain. Karena sampe larut malem, saya nggak pulang ke rumah Yang Mi, tapi dianter Mas Setyo GK Jogja dari Kridosono ke Bandara, hahahaha. Taukah itu sudah pukul 12 malam, jadi ndas mungkins akyu pulang ke kos. Pulanglah saya ke kosan Mbak Heni :)

Eh, dan ini jepretan saya, saat di TKP.

nggak tau kenapa ya, si armand ini kaya ngeliatin saya terus pas nyanyi
kan saya jadi GR, wakakakaka.



ini waktu penutupan, mereka semua maju, hormat bareng-bareng.
s

keteknya bersih kan ?? :P

ah ini dia, tiap konser aku selalu di depan bapak :)

manah suaranyaaah

pas lagu Melayang, dia ini emang ekspresif banget
sayang saya nggak dapet foto waktu dia goyang gergaji

si kumis tipis hiasan wajah tampan rupawan (jare armand)

saya mlongo sepanjang mereka main

lagi lagi mereka
hendy dengan kesuksesan fitness nya
onat dengan wajah tampan idaman para model 90an
dan budhi dg kelucuannya

ah, lagu paling sederhana tapi asik di album sweet 17
"sahabat"
petikan ukulele om budj.

lagu sepanjang masa, "Angan"

udah bongkar-bongkar panggung 
Karena lusa saya harus wawancara di BPS, jadi saya bergegas pulang ke kosan. Dan saya kedatangan teman seperjuangan, Citra, kita berjuang sama-sama di sana, tidur bertiga di kosan, haha. Meskipun wawancaranya nyebelin, tapi bisa buat pengalaman lah. Sayangnya dia pulang duluan, walaupun sempet balik lagi karena kehabisan kereta, wakakakaka.

Nggak kerasa 3 minggu sudah saya di kosan itu, dan saat saya akan pulang bersama teman-teman dari cilacap, Yang Mi mengucapkan salam perpisahan, hampir terharu loh saya, hehehe. Itu berarti 5 minggu saya di Jogja. Di paragraf akhir ini saya akan berterima kasih kepada : 1. Ibu yang rela nganter-nganter, telfon-telfon, ngadepin saya dengan penuh kesabaran walaupun saya nggak bisa disabarin. 2. Mbak Heni yang kosannya udah aku tumpangin selama berminggu-minggu, ngasih aku makan, ngajak jalan-jalan. 3. Mas Ibas yang juga nganter-nganterin aku liat lokasi tes di Jogja. 4. Mbak Adah, yang udah minjemin motor buat wara-wiri. 5. Yang Mi, ibu kos terbaiiiik sedunia. 6. Yuli, temenku di Jogja yang masih lugu tapi asik. 7. Mas Tri, yang udah setia nyupir nganter-nganter saya dan ibu ke jogja-solo. 8. Gigikita yang baiiik bangets. 9. Kota Jogjakarta yang memberi saya banyak hal. Hehehe. Love you all :)) 

You Might Also Like

0 komentar

I N S T A G R A M

Comments

Followers