Allah telah pilihkan 1 di antara 10 lainnya

Juni 30, 2011

Pengen banget cerita lika-liku lulusan SMA, tapi belom sempet-sempet, faktor males juga. Hehe.

Dari sebelum UN dilaksanakan, sampai sekarang lulus dan jadi pengangguran, saya udah nyoba 9 jalur ditambah 1 yang masih rencana. Jalur apa ? Jalur masuk universitas, jelaaaas. 

Kepuyengan demi kepuyengan saya rasakan, kerubesan demi kerubesan saya lewati, kegagalan demi kegagalan saya hadapi. Apa aja 10 itu ? Saya pengen nulis, biar jadi kenang-kenangan saya nantinya, soalnya saya termasuk golongan orang-orang yang gampang lupa (semoga sifat ini segera hilang), dan biar bisa jadi pengingat, kegagalan bukanlah penghalang, dan Allah selalu berada di samping orang-orang yang mau berusaha dan tak mudah putus asa. Kehilangan 1 peluang yang baik, insya Allah diberikan pengganti yang lebih baik.



UNISSULA jalur PMDK
Awal-awal semester akhir, PTS memang udah buka pendaftaran. Saya nyoba di prodi Pendidikan Dokter, atas saran bapak dan ibu. Tapi saya gagal di sini. Ternyata FK UNISSULA terbukti berkualitas, dan persaingannya ketat. Saya juga sadar nilai-nilai rapor nggak begitu baik. Rasanya biasa aja waktu tau nggak diterima. Mungkin karena masih awal semester ya, belum kepikiran kuliah banget, mikir UN juga.

SNMPTN Undangan
Karena sekolah saya RSBI, siswanya diberi kesempatan mengikuti SNMPTN Undangan bagi yang masuk 75% di kelas. Saya termasuk, dan jelas nyoba. Ngambil FK UNS & Akuntansi UGM. Saya gagal lagi ternyata. Saat itu cukup lemes, tapi nggak terlalu. Tetep beredar di dunia maya, ngeliat status & update temen-temen yang diterima lewat jalur ini. Seperti idealnya, Saya nyampein ucapan-ucapan selamat buat mereka, dan minta doa biar cepet nyusul mereka.

EVE Holcim
Saya didukung banget sama bapak buat masuk sini. Dengan segala iming-iming yang dia janjikan, saya terus terang tergiur. Tahap demi tahap saya ikuti. Seleksi rapor, lolos. Tes tertulis, lolos. Memasuki tes wawancara, ternyata saya juga gagal. Dari 1000sekian pendaftar hanya diambil 20 saja, dan mayoritas laki-laki. Terus terang saya bangga banget sama 2 temen cewekku, yang keduanya juga temen SMP. Mereka berhasil lolos. Saya ikhlas, jalur yang sempet bikin saya sama bapak berseteru ini, bukan rejeki. Ibu juga kurang suka, saya nantinya kerja di lingkungan pabrik.

PMDK UMY
Ada lagi swasta yang duluan buka pendaftaran. UMY. Saya nyoba FK lagi. Tapi cuma iseng-iseng aja, eh mbok-mbokan lolos bisa buat cadangan, pikir bapak. Ternyata lolos. Seneng banget nih waktu dapet pengumuman ini, walapun dikasih tau temen, bukan saya sendiri yang liat. Hehe. Tapi kenyataannya bapak berubah pikiran. Khawatir kalau-kalau biyaya sekolah di sana melambung jauh dan terbang tinggi lagian statusnya masih swasta, hehe. Atas segala pertimbangan, akhirnya dilepas, nggak registrasi. Agak nggak enak hati mau ngerampok orang tua 40jeti sementara wisuda SMA aja belom. Dan rasanya ternyata seperti... "Kuajak kau melayang tinggi, dan kuhempaskan ke bumi !" Kurang lebih kaya lagunya Utopia-Babby Doll. 

STIS
Sekolah Tinggi Ilmu Statistik. Idaman mama banget ini sekolah. Emang asik banget sih. Ikatan dinas, tiap bulan dapet tunjangan, setelah lulus langsung PNS, langsung ditempatin kerja. Alhamdulillah, tes tertulis lolos. Sekarang sedang waiting for hasil psikotes dan wawancara. Jadi belum final nih. Kita akan tau hasilnya tanggal 9 Juli nanti.

PNUAN UMY
Setelah gagal di SNMPTN Undangan & Holcim, masih nyari-nyari cadangan PTS. Meliriklah lagi ke UMY. Tapi anehnya main serong ambil Ilmu Keperawatan. Eh, nyantol lagi. Dan bela-belain tes kesehatan selama 2hari di Jogja. Belum tau juga nih hasilnya gimana. Still waiting.

SNMPTN Tertulis
Galau banget waktu milih prodi di sini. Kebetulan posisi lagi di Jogja, pisah sama orang tua. Jadi terus terang susah banget buat komunikasi heart-to-heart. Tapi mama rekomen FK UNS, pilihan 2 nya "terserah Nisa", katanya. Sebenernya kata "terserah" ini annoying banget, meskipun saya sendiri juga sering ngucap kata itu. Hehe. Sempet kepikiran Farmasi. Tapi waktu telfon mama, denger bapak misuh-misuh sama jurusan itu. Bapak memang idealis. Tapi itu semata-mata karena mikirin masa depan anaknya setelah sekolah nanti. Singkatnya, diputuskan FK Unsoed untuk pilihan ke-2. Nekat abiiiiiiis.

Tibalah 29 Juni 2011 pukul 19.00 WIB. Di rumah sendiri, menghadap komputer, di saat keluarga yang lain beribadah di masjid. Kebetulan lagi berhalangan. Gregetan liat temen-temen udah pada buka, akhirnya berani login, deg degaaaaan banget. Begitu klik !

Wajah ini seperti tertarik ke tanah. Sujud syukur. Dan loncat-loncat nggak jelas. Ngerasa Allah deket banget. Alhamdulillah ya Allah.
"Kamu mantep di sini walaupun misalnya STIS lolos ?" "Mantep, bapak !" jawab saya

SMUP UNPAD
Di sini saya pilih Ilmu Keperawatan & Ilmu Administrasi Negara. Pengumuman akan dilaksanakan 17 Juli. Tapi nggak jadi ikutan testnya hehehe.


UM UNDIP
Tesnya akan dilaksanakan tanggal 2 Juli. Pilih FK & Teknik Industri. Tapi nggak jadi ikutan testnya juga, hehehe.

STAN
Ini tujuan awal bangeet. Sejak kelas 2 SMA, bapak telah mengarahkan ke sana. Apa yang melandasi ? Tentu jaminan kerja setelah lulus, sekolah gratis, dan lain-lain. Pun bimbel selama 3minggu khusus buat USM STAN. Tapi sampai sekarang belum ada kabar berita tentang kapan, bagaimana, USM akan diadakan. Malahan ada isu-isu yang menyebar bahwa USM tahun ini ditiadakan. Entah, belum pasti kebenarannya.


Kurang lebih kaya gitu lah singkatnya lika-liku galau nyari sekolahan. Buat temen-temen yang udah lolos, selamat. Buat yang belum, semangat !

You Might Also Like

4 komentar

  1. eh selamat ya otun :D ikut seneng juga

    BalasHapus
  2. makasih mee :) keep fighting kawaaaan !!

    BalasHapus
  3. akhirnya perjuangan berbuah manies...
    sukses yee!
    makanmakan.... ^_^

    BalasHapus
  4. hehe, makasih mba hen, udah ngenter2in aku selama di jogja, numpang tidur, numpang makan. makasih juga mas ibas & mbak adah :D

    BalasHapus

I N S T A F E E D

Comments

Followers